Cerita Usus Buntu part 4 (end): Post Operasi Perut Gue Semakin Kencang!

6 hari 5 malam gue nginep di Rumah Sakit Dharma Nugraha di Rawamangun. Enak ga enak sih, enaknya adalah makanan dateng sendiri ke tempat tidur, tapi lo jalan-jalan tuh gak bisa.

di ICU, gue baru ngerasa bahwa yang namanya Kentut tuh sangat berharga. Karena habis operasi buka perut, kalau belom kentut gak boleh minum ama makan. Alasannya adalah karena obat bius yang disuntikin ke badan itu gak cuma melumpuhkan badan lo aja tapi juga organ-organ di dalem tubuh lo termasuk usus. Dan si usus ini sepanjang hari selalu melakukan gerak peristaltik atau meremas-remas. Tapi, karena kena obat bius si usus ini istilahnya ‘tertidur’ gitu. Nah, ternyata meskipun kita udah bangun dan sadar dari biusan, usus ini masih tetap malas bergerak sementara itu isinya kosong, alias cuman isi angin. Nah ketika dia udah mulai gerak lagi, saat itulah gue teriak ke suster di tengah siang bolong yang sepi parah, “SUSTERRR!!! SAYA KENTUTTTT!!!”. Bro n sis, lo tau kan ya, ruang ICU tuh ga ada tv ga ada suara apapun, sunyi senyap, makanya gue gak heran orang masuk ICU pada mati semua, meanwhile gue teriak-teriak kaya gitu, “SUSTER!! SAYA BARUSAN KENTUT!“. Bodo amat gue gak malu, GUE AUSSSS!!

Tapi apa coba kata susternya, “Bentar ya gema, nanti tunggu dokter dulu kamu boleh makan minum atau belum“. Dafuqqqqqqqqqqqqqqqq!! gue udah menunggu berjam-jam biar bisa minum :( sedih.

Ketika gue dipindah dari ICU ke ruang perawatan biasa, itu badan rasanya masih agak lemes, rambut berminyak karena gak pernah mandi, dan kumis dan jenggot udah menjuntai-juntai sampe lantai (yang terakhir boong, tapi lebat sih, udah makin mirip engkoh-engkoh deh.) Terus si perut ini rasanya masih suka perih-perih dan gue gak ngerti yang sakit itu jahitannya atau isinya.

Emang deh, yang namanya post operasi tuh pasien butuh banget dukungan semangat dan moral, karena gue udah kepikir yang engga-engga, apakah operasi gue berhasil? apakah jahitan di dalam perut gue brodol? apakah selamanya gue akan terkapar di atas kasur? Walaupun kadang semua kekhawatiran gue itu mungkin gak terjadi, tapi bayangan-bayangan buruk tuh selalu lewat dan seiring berputarnya jarum jam semakin lebay. Jadi maklum aja kalo pasien jadi kekanak-kanakan waktu dirawat.

Anyway, ketika akhirnya gue boleh makan, wuh gue semangat banget. ENAK banget sih makanan rumah sakit, gue pikir kaya di Borromeus (ketawan pernah nyicip) yang semua makanannya anyep alias ga ada rasanya. Ini beneran deh, enaknya super. Dan satu yang gue heran pada saat itu, gue abis operasi usus kok dikasih makannya udah hardcore begini ya, ada ayam, daging semur, terus sayur buncis-wortel yang kalo digigit renyah krauss-krausss.. gitu. Makanan pertama gue waktu itu dikasih pada waktu makan malam. Tidur gue nyenyak enak deh.

Besoknya, gue tiba-tiba mules gak tau kenapa banget. Serius itu perut perihnya minta ampun. Kekhawatiran muncul lagi. Yang heboh siangnya. Gue muntah-muntah! Dan lo semua harus tau, secara jahitan di perut gue belum kering, setiap batuk, atau bersin tuh sama dengan neraka. Perut lo mengejan dan jahitan lo ketarik semua. (FYI aja gue pernah baca kalo setiap bersin, manusia tuh ngeluarin angin dengan kecepatan 100km/jam kalo gasalah ya, jadi bayangin aja gimana perut lo menekan supaya udara keluar sehingga jahitan lo ketarik) Nah, ini apalagi gue muntah, itu perut mengejan berkali-kali, dan sesaat setiap gue habis muntah jahitan ketarik, teruss aja kaya gitu. T_T Nyiksa banget deh.

Akhirnya hari itu makan siang dan malam gak gue makan, enek banget nyium bau opor dan semur, meskipun enak tapi tiap nelen muntah, nelen lagi muntah lagi. dan lebih neraka lagi, setiap muntah jahitan gue ketarik-tarik. :(

Tapi alhamdulillah besoknya gue udah kembali seperti biasa lagi, dikasih pencahar yang dimasukin lewat anus sama suster.. aku jadi malu

Suster berkali-kali tiap mandiin gue di tempat tidur dan ngasih makan nyuruh gue jalan. Akhirnya gue berusaha untuk mulai jalan..

1st attempt… Dibantuin nyokap, gue mau nangis rasanya, karena ngangkat badan gue untuk bangun dari posisi berbaring tuh gak bisa. Gue mau nangis karena gue lagi-lagi khawatir dan otak logis gue berpikir kalo ternyata tendon otot di perut gue udah dipotong waktu operasi sehingga dia gak punya kekuatan lagi untuk mengangkat separuh badan atas gue. T_T gue gak mau seumur hidup setiap pagi dibantuin ngangkat badan..

Akhirnya bisa sih ngangkat badan, tapi begitu posisi badan gue udah duduk, tiba-tiba pandangan gue gelap, seisi ruangan menghilang dari pandangan, efeknya kaya fading out dari atas ke bawah gitu. Gils! Gue hampir pingsan. Kayanya darah dari otak gue mendadak kehilangan suplai darah karena gue bangun. Untung gak sampe pingsan sih, cuman gue lagi-lagi khawatir, apa jangan-jangan jantung gue melemah sehingga ngalirin darah ke otak aja ga kuat..

2nd attempt … Gue bisa duduk lagi, yaay! Tapi dari posisi berbaring gue ga bisa langsung narik badan gue ke atas, karena jahitannya kerasa sakit. Jadi gue harus merengin badan sambil tiduran ke arah samping baru deh narik ke atas. Eh begitu gue nginjek lantai, itu gue gemeteran dong, ni kaki kaya baru pertama kali jalan aja dah. Sumpah serem. Tapi terus gue pake jalang sambil ratap-ratap tempat tidur gitu aja udah pusing, terus gue tiduran lagi deh abis itu..

3rd attempt … Gue bisa jalan-jalan yay dari tempat tidur ke kamar mandi, trus liat-liat pemandangan di balkon kamar, trus ngintip2 lewat pintu kamar ke koridor rumah sakit gitu. Tapi suka pusing-pusing gitu. DAN jalan gue ga bisa tegak, udah kaya kakek-kakek! Karena nih pemirsa, setiap gue menegakkan badan gue, itu jahitan di perut rasanya suakittt banget! Kencang! Aneh padahal buncit tapi rasanya kenceng banget, si jahitan tuh terus menerus memaksa badan gue untuk tetap membungkuk.

—-

Selama sebulan setelah operasi, bahkan setelah gue kembali ke Bandung untuk beraktivitas, ternyata jalan gue masih gak bisa tegak. Udah mirip punakawan atau semar gitu, pantatnya jenthit ke belakang sambil berusaha tegak gitu. Aneh abis deh bentuk badan gue.

Setiap gue berbaring, gue masih gak bisa langsung gitu ngangkat separuh atas badan gue serta-merta. Harus mereng dulu ke samping, terus bangunnya nyamping juga. Selain itu, setiap gue mereng kanan atau kiri, itu rasanya isi perut lo pun juga akan ikut pindah. Jadi kalo gue tiduran mereng ke kanan, maka isi usus lo rasanya mengalir juga ke dasar perut lo di sebelah kanan, begitu juga kalo mereng ke kiri. Hih. Serem!

Yang sedih lagi, kalo lo tiduran di atas bidang yang sangat flat seperti misalnya lo tiduran di lantai, lo gak bisa tidur bener-bener lurus kaki selonjoran gitu. At least gue harus nekuk lutut gue, supaya jaitan gue gak ketarik. Iya! Si jahitan gue itu udah kaya benda hidup yang ga suka diregangkan. gak bisa nih tiduran kaya gini..

>——–|—O

harus kaya gini, lututnya nekuk.. (O itu kepala)

_/\____O

kalo lo tengkurep, terus berusaha back up (lawannya sit up) itu gak bisa. Karena perut lo kenceng bangettt bener-bener gak lentur lagi kaya sedia kala…

Ini adalah foto-foto abis operasinya hehee.. BB17+ nih!

Ini diaa bekas jahitannya. Si makhluk yang selama 1 bulan gak mau diregangin dan kerasa kenceng terus. hehee

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Itu bekas selang drain. Intinya yaudah selang kaya yang di aquarium gitu aja dicolokin ke situ buat ngeluarin sisa-sisa darah dansebagainya..

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

__________

Alhamdulillah seenggaknya sejak sebulan setelah operasi sampe sekarang kehidupan gue udah kembali normal, kecuali…

“Dok, ini perut saya kan ototnya dipotong sama dokter pas operasi, masih bisa six packgak? Kalopun bisa ntar kan bentuknya gak beraturan ya, Dok? (harap-harap cemas sama jawabannya)”, “Tenangg,, kan itu saya motongnya persis ditengah perut, lagipula badan kita tuh hebat dia bisa nyambung sendiri ke jaringannya dia yang semula”. 

Hufffffffffffffffffffftttttttttttttttttttttehhhhhh…

“Dok, saya kan hobi berenang tuh, kapan saya boleh berenang lagi?”, “Ntar.. 6 Bulan lagi..” :(

“Dok, kalo fitness boleh gak?”, “Pake alat ya? Jangan dulu! 1 tahun lagi lah palingan, gak papalahh gendut-gendut dikit..” :3

kata dokter gue, “Kamu gak boleh kecapean ya, ga boleh angkat-angkat benda berat sampe setahun”

Di satu sisi yesss gue bisa ngeles kalo lagi berat-berat hahahahhh >:), tapi di sisi lain lama jugeak yeah setaonnn..

Anyway pembaca ku yang budiman, sampe sekarang emang bener sih, kalo gue kecapean, atau begadang ngerjain tugas ampe pagi tuh ya, rasanya nih jahitan gatau deh kok suka rasanya ckit-ckit.. gitu gue ga ngerti gimana jelasinya pokoknya suka nyelekit gitu kaya ditusuk2 jarum2 kecil, gak sakit sih, paling kaya digigit-gigit semut gitu.

Yah.. mau gimana lagi, konsekuensi lah abis operasi besar gitu kan?

Nah, pembaca ku yang soleh dan solehah, intinya gausah takut kalo mau operasi besar cem gue gini. Dan jangan banyak pikiran berlebihan, kalau berasa kok gue gak pulih-pulih seenggaknya memang 1-2bulan post operasi fungsi-fungsi tubuh kita belom kembali sepenuhnya normal. Dan itu sangat normal kok. Yang penting jangan kecapekan dan makan-makanan bergizi aja jadi jaringan otot yang dipotong sama dokter bisa lekas tumbuh lagi dan luka nya nutup. :)

akhirnya selesai juga rangkaian Cerita Usus Buntu ini..


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,139 other followers