Kamera Mirrorless: Terus harus pilih yang mana? (2)

Disclaimer:

  • Postingan ini mungkin menggeneralisir yak, bahwa brand ini karakternya cocok buat orang yang begini. Haha tapi tolong ditelan senyamannya aja deh namanya juga opini kan. Udah pasti nggak 100% benar!

Post ini lanjutan dari yang pertama, dan sekali lagi gue mau bilang kalo yang akan gue share disini terutama terkait kamera ILC/Interchangeable Lens Camera (lensanya bisa diganti-ganti).

Saking banyaknya produsen kamera sekarang, mungkin orang jadi bingung. Gue juga sih awal-awal tuh mikir musti milih yang mana ya. Gue rasa banyak anak hipster jaman sekarang udah terlalu banyak denger ‘Mirrorless tuh yang merek Fuji”. Fuji fanboys, I’m sorry, it’s not necessarily. Gue emang dasarnya anaknya skeptis sih, jadi selalu pengen tau masa sih emang Fuji doang yang bagus? Coba ah liat yang lain..

Nah, gue berpengalaman pegang 3 merek nih sejak 2015. Dan sekali lagi sesuai disclaimer ini review gue sebagai pengguna yang casual, santai, pokoknya sesuai kebutuhan gue aja. Dan gue rasa prinsip “sesuai kebutuhan” ini yang harus juga lo-lo pada tekankan pada diri lo. Oiya, 3 merek yang pernah gue pegang itu adalah Samsung (model NX3000), Fujifilm (model XA-2), dan Sony (A6000).

Awal mula gue pake tuh Samsung NX3000 gue sih suka banget karena dari segi look tuh vintage banget, instagrammable, kini, dan hipster lah! Suka! hahaha. Nah kamera ini tuh menurut gue bagus karena sesuai kebutuhan dasar anak-anak instagram. Fiturnya yang gue suka:

  • ada Wifi-nya, penting banget buat kamera jaman sekarang punya ini nih, supaya apa yang kita potret bisa langsung pindah ke hp!
  • ada NFC-nya, bagi gue sih ini penting banget banget karena bener-bener memudahkan. Oiya yang belom tau NFC itu apa, kepanjangannya: Near Field Communication. Intinya ini harus melibatkan 2 gadget (bisa hp-hp, hp-kamera, hp-speaker, hp-komputer, dst!) yang kalo sama-sama disentuhin satu sama lain dia akan langsung mengerjakan tugas tertentu. Dalam hal ini: transfer file via wifi. Tinggal tap/sentuh kameranya pake hp, cus langsung pindah fotonya! Oiya, fitur NFC sementara cuman buat yang hpnya Android aja soalnya NFCnya iPhone baru bisa buat ApplePay doang, di-lock dari pabriknya #CMIIW
  • ada fitur remote control pake HP, dengan pilihan yang banyak sama kaya di kameranya. Jadi bisa atur-atur segala setting kamera tanpa harus sentuh kameranya, dan apa yang kamera liat juga langsung streamed ke HP, semacam live view gitu. Cool!
  • LCDnya bisa diflip, buat selfie hahah
  • ada menu instan yang bisa bikin gambar tuh looks professional. Jadi tinggal pilih misalnya water fountain, langsung bisa deh motret air terjung jadi kayak kapas mengalir gitu tanpa harus jadi fotografer professional

Dengan kelebihan begitu, kamera ini tuh cocok buat karakter pengguna:
anak masa kini, ingin terlihat gaul, kualitas yang pro-pro amat dari gambar gak begitu penting (cukup bagus aja udah seneng), seneng kemudahan, ga berminat untuk ganti-ganti lensa (karena ekosistem samsung lensanya masih dikit banget). Pokoknya manusia simpel, yang pengen pake ILC Mirrorless, pakailah Samsung!

Ada sih yang pro bangetnya versi Samsung itu NX1 kalo gasalah. Tapi tetep karena ekosistem lensanya masih simpel artinya bikin gambar bagus ga perlu ribet mikir ini itu. Pokoknya motret!

Berikutnya, Fuji XA-2, ini punyanya adek gue sih. Sesekali gue pake untuk motretin dia (yang punya kamera intinya lebih suka dipotret daripada motret). Kamera fuji tuh terkenal di kalangan anak-anak masa kini yang suka foto instagram, mungkin (mungkin lho ya!) karena kamera fuji ini memproses gambarnya tuh lebih clean looking, cenderung over-exposure (terlalu terang), atau agak warm. Foto yang dihasilkan itu warnanya enak di mata tapi menurut gue nggak sesuai sama kenyataan. Kayak misalnya ada bunga warna merah, itu merahnya agak beda dikit pas dipotret jadinya. Sebenernya gue selalu bilang, Fuji tuh mirip iPhone. Hasil fotonya gue akui bagus, dan yang paling penting enak di mata (that’s the point of photography kan ya?), tapi post-processingnya itu lho yang buat gue yang masih suka ngedit-ngedit foto jadi agak susah. But still, Fuji (and iPhone) is great. Poin-poin yang gue suka:

  • modelnya tuh lho vintage buanget. lebih vintage lagi dari samsung malah
  • hasil fotonya bikin enak di mata, fitur night mode nya adek gue paling suka, alasannya: bikin kulit putih banget! hahaha
  • hasil-hasil fotonya hampir selalu instagrammable entah kenapa kalo pake kamera ini. Mungkin ini yang bikin orang-orang kebanyakan jadi suka sama Fuji
  • gue suka banget karena banyak banget tombol dan dialnya. Bagi gue makin banyak tombol yang didedikasikan khusus di kamera tuh makin bagus, karena lo gak harus pindah-pindah menu hanya untuk ngubah settingan yang artinya kehilangan momen waktu motret tuh bisa diminimalisir.
  • bisa buat selfie!
  • ada wifinya juga (tapi nggak ada NFC), jadi kalo mau sambungin ke HP harus manual: nyalain wifi kamera, detect wifi dari hp, konek deh udah secara manual.

Karakter pengguna yang tepat buat Fuji ini, dari segi jiwa bentukannya kurang lebih sama kaya pengguna Samsung. Yang muda-muda gitu, yang look tuh penting karena vintage dan hipster. Bedanya, buat lo yang mau kualitas gambarnya lebih bagus lagi dengan rela lebih ribet untuk setting ini itu (karena setau gue nggak ada app/aplikasi di dalam kameranya buat bantuin lo motret a-la profesional gitu–maafin lho kalo salah, sok dikoreksi). Artinya perlu ada skill juga buat mengoperasikan kamera Fuji, nggak se-laid back pengguna Samsung. Meski menurut gue hal ini bisa dipelajarin seiring waktu.

Teknologi Fuji juga macem-macem banget sekarang, dari yang paling sederhana (artinya yang paling murah), sampe yang paling advance (mahal bok!). Oiya, pengguna Fuji juga diharapkan lebih berduit kalau berminat ganti-ganti lensa ya. Jajaran lensa Fuji tuh udah sampe puluhan dan lengkap, tapiii terkenal mahal hehe. Semangat!

Tuh lensa fuji udah buanyak

Nah, berikutnya ini kamera yang gue pake sekarang, Sony Alpha 6000. Kamera Sony Alpha tuh udah lama ada sebenarnya dengan jajaran DSLRnya. Tapi ya gue juga baru tau sih, soalnya kan dari dulu pas masih jaman D/SLR itu taunya cuman Canon sama Nikon. Sony itu sebenernya produsen sebagian besar sensor kamera baik kamera beneran maupun kamera hp, atau kamera apa aja deh. SONY lho. Jadi ibarat dia Cina yang semua barang yang kita pake itu pasti ada made in china nya, kamera juga gitu, mau mereknya apapun sensornya hampir pasti made in Sony. Tapi kaya di posting gue sebelumnya, tiap produsen kamera itu pasti punya resep masing-masing di sisi software mereka biar jadi trademark mereka kan? Ya kalo sama apa pointnya deh bersaing?

Anyway, kamera Sony itu ekosistemnya udah gila banget kayak yang bisa lo liat di gambar di bawah. Super super banyak lensa dan aksesorisnya. Yang gue suka dari kamera gue ini adalah:

  • pilihan lensanya banyak banget! dan meskipun katanya lebih murah dari Fuji, tetep sih gue gak mampu beli lensa banyak-banyak. hahaha
  • mode dialnya pro banget
  • banyak tombol dan dialnya juga kayak Fuji
  • ada wifi
  • ada NFC (hampir setiap produk Sony sekarang kayak speaker, tv, hp semuanya udah pake NFC sih)
  • yang gokil di Sony tuh ada App Store nya, jadi dia pun sedia aplikasi-aplikasi buat bantuin kita yang lagi males atau nggak profesional tapi pengen bikin foto-foto yang stunning! Dan gak harus semuanya punya jadi dia biasanya kameranya tinggal dikonekin ke wifi, terus bisa buka store dari kameranya, beli deh appnya (pake kartu kredit). Mau bikin foto bintang jatuh, dia ada appnya, mau bikin video timelapse ada, bikin sunset makin dramatis juga ada, apa aja deh!
  • menu nya gampang dimengerti karena bentuknya dibagi ke halaman-halaman gitu.

Karakter yang pas buat pengguna Sony tuh full range banget dari yang mau casual sampe yang pro banget nget. Saking lengkapnya pilihan kameranya dia dan pembedaan antar segmennya juga cukup jelas. Mau simpel bisa, yang idupnya kurang ribet dan pengen dibikin ribet juga bisa ye kan. Gue pikir artinya ini cocok buat lo yang versatile, pengen jaga-jaga barangkali taraf hidup makin naik skill juga nambah jadi bisa tambah-tambah juga beli lensa sama aksesoris pelengkap.

Ya.. gila kan dia, sistemnya lengkap. Pilihan lensa tinggal liat aja tuh gambar banyaknya. Pilihan body kamera juga dari yang simpel ampe ribet ada. Sebenernya bukan berarti lebih bagus, tp intinya lo bisa pilih.

Tolong dicatat ya bahwa yang gue ulas disini memang sih berdasarkan pengalaman gue, tapi yang namanya kamera di masing-masing brand itu banyak modelnya lho. Kayak Fuji ada XM-1, XT, dsb. Sony ada A5000, A5100, A7, A7r, A7ii, dst.. Tapi seengganya bisa kasih gambaran lah ya buat yang lagi pilah pilih kamera mirrorlessūüôā


Gimana merek yang lain?

Gue bilang kan kalo gue cerita di postingan ini kamera-kamera yang pernah gue pegang dan rasakan sendiri. Untuk yang lainnya sok aja cek. Beberapa merek yang worth to check: Leica, Olympus, Ricoh. Adalagi ga ya? gue jadi khawatir kalo ga sebut merek lain ada fan yang merasa didiskriminasikan. Hahaha. maaf ya kalo ternyata dari cara gue ngejawab pertanyaan ini gue jadi ketawan kurang gaul di dunia fotografi.

Kemanakah Nikon dan Canon?

Nah itu dia, gue sendiri belom pernah tau denger sih apakah mereka mengeluarkan line mirrorless. Gue yakin sih ada juga, tapi gue jarang denger/jarang baca, ATAU sekali lagi gue kurang gaul jadi yang kaya gini-gini gaktau. Cuman sejauh ini belom pernah tau gue ada yang rekom mirrorless dari dua merek legendaris ini. Gue agak anticipate sih mungkin sometimes in the future dua merek ini bakal naik juga kalo mirrorlessnya udah booming juga. Siapa sih yang ga percaya kualitas dua brand ini?


Kamera Mirrorless: Apaan sih bedanya? (1)

Disclaimer:

  • Gue hobi banget fotografi dari sejak SMP ya, tapi sampai hari ini gue ga pernah merasa diri gue professional bahkan hafal istilah pun enggak. Jadi tolong anggaplah segala tulisan gue di blog ini mengenai fotografi itu hanya sebagai opini/pendapat/pengetahuan ecek-ecek dari seorang casual photographer, atau meskipun menyedihkan, bisa juga photography enthusiast. Jadi tolong kalo ada fotografer yang lebih pro kalo ada salah-salah kata maapin, buat yang juga newbie banget juga sama minta maap

Banyak nih temen-temen gue yang suka nanya apaan sih bedanya mirrorless, sama yang lama DSLR itu, atau antara mirrorless itu yang mana yang bagus. Nah berikut gue bakalan kasih tau apa aja sih poin-poin penting yang sering ditanyain:

1. Beda Mirrorless dan DSLR
Kali udah banyak ya yang sering denger, “sekarang tuh kamera yang hits mirrorless!”. Lah bedanya apaan ama yang dulu-dulu tuh? Paling jelas sih ukuran, meskipun gak selalu ya. Ukuran mirrorless itu umumnya lebih kecil dari DSLR, karena nggak ada cerminnya. Iya lah, literally diterjemahkan juga jadinya mirrorless = tanpa cermin. Nah buat newbie banget yang baru kenal fotografi mungkin bingung, “Cermin?”. Iya, dari dulu yang namanya kamera tuh aslinya pake cermin. Liat nih gambar di bawah:

Tuh yang garis diagonal itu tuh CERMIN. Nah fungsinya, cahaya dari depan LENSA (di situ ditulisnya ‘Light Path’) masuk ke kamera, dipantul ke cermin 90 derajat ke atas, dipantulin lagi 90 derajat ke mata lewat EYEPIECE atau VIEWFINDER. Lo pikir ngintip gambar di kamera jadul itu gimana caranya, kok lensanya di mana, lobangannya dimana, itu lo liat pantulannya brooo!

Nah, kamera Mirrorless itu mencabut si cermin itu, supaya cahaya tuh masuk langsung ditangkep sensor. Sensor ini lah yang berfungsi selain buat “ngerekam” juga buat munculin preview di LCD di belakang kamera. Intinya jadi fungsi dobel gitu.

Jadi untungnya pake mirrorless? umumnya supaya ukurannya lebih kecil aja dan enak dipake buat jalan-jalan. Meskipun sekali lagi gue tekankan, ada loh kamera mirrorless yang gede juga, mungkin buat keperluan khusus gitu.

2. Bagusan mana SLR sama Mirrorless (yang hits jaman sekarang itu)?
Nggak ada bedanya sih kalo menurut gue. Itu cuman metode aja gimana cara kita sebagai fotografer tuh dapetin preview sebelum motret. Jaman dulu kan teknologi masih sederhana, apalagi kalau masih pake roll film (analog), yang jaman sekarang fungsinya diganti sama sensor digital. Ga ada cara lain untuk preview pemandangan yang mau kita potret selain cahaya dibelokin dulu ke atas–ke mata kita. Secara cahaya dari lensa yang datangnya lurus itu kealingan sama roll film kan?

Nah pertanyaan yang bagus adalah…
3. Bagusan mana digital sama analog (yang masih pake roll film)?
ANALOG for sure! Gue pernah pake Nikon FM2 (kamera analog, jadul banget, tapi killer pada jaman bokap gue) sampe sekarang gue pake Sony Alpha 6000. Menurut gue tetep bagusan pake roll film karena warnanya tuh lho, dalem bangettt. Menurut gue sih itu perbedaannya. Jadi hasilnya tuh selalu pleasurable di mata. Enak gitu!

Nih kamera berat dan pake roll film, yang mana sekarang udah susah cari yang jual roll filmūüė¶

Makanya jaman sekarang meskipun udah digital, masih aja ada fotografer-fotografer yang masih suka pake Kamera Analog. Selain disitulah serunya nunggu hasil cetak film abis motret-motret, juga karena kualitasnya yang umumnya klasik dan bagus! Tapi ini bukan merendahkan kualitas kamera digital di era sekarang ini ya. Sekarang produsen-produsen kamera digital tuh juga teknologinya oke-oke. Persoalannya, tiap produsen kamera itu punya karakternya masing-masing. Persis sama kenapa sih (hampir) semua hp kita tuh sensor kameranya Sony lho yang buat, even iPhone! Tapi kok hasilnya beda-beda?? Ya karena mirip tuning radio, setelan masing-masing produsen tuh beda-beda, entah ada yang ngasih tambahan tone warm (hangat), tone lebih putih, brightness berlebihan, dsb. Nah, sepengetahuan gue fotografer tuh ngejar yang semirip mungkin sama kamera analog, wicis ada di merek Leica. Tapi harganya brohhh allahuakbar dah!

4. Jangan salah paham soal istilah Interchangeable Lens Camera sama Mirrorless Camera
Orang kira, Mirrorless Camera itu pasti lensanya bisa diganti-ganti. Enggak juga! Bahkan kamera pocket digital tahun dulu, intinya yang udah bisa liat gambar lewat LCD di belakang kamera, itu mirrorless juga! Hayo, kan intinya gak pake cermin aja, bahwa cahaya tuh langsung ditangkep sama sensor. Kalo gak mau ribet gonta-ganti lensa, boleh lho pilih mirrorless pocket kamera yang lensanya gak bisa dicopot apalagi diganti-ganti ama lensa lain. Hasilnya bagus juga lho bahkan di grup penggila Sony Alpha yang gue ikutin mereka juga memuja Ricoh GR. Mana kecil lagi bisa masuk kantong!

Ini nih, mirrorless yang bahkan bisa masuk kantong!


Sekarang menurut gue udah cukup nih tentang apaan sih mirrorless. Pertanyaan selanjutnya tuh biasanya, sekian banyaknya produsen kamera (baik mirrorless maupun SLR, DSLR, dsb) apaan aja sih bedanya. Terutama, gue akan ngomongin Interchangeable Lens Camera (ILC) Mirrorless.

Gue mau bilang, fotografer tuh umumnya punya “agama” merek kamera tertentu. Maksudnya, sekali pilih 1 merek, maka selamanyalah dia akan bersama dengan merek itu bertahun-tahun! Pasti deh pernah lo pada denger ada fotografer yang Nikon-banget atau Canon-banget, 2 merek paling besar di fotografi D/SLR. Kok gitu sih? Kenapa dah harus attached banget sama 1 merek?

Jawabannya: Fotografi tuh soal ekosistem lensa!
Kok gitu?

  • Gue bisa bilang, di tiap obrolan fotografer 65% (artinya sering banget ya allah!) tuh tentang lensa apa sih yang lo pake buat motret? 25% itu obrolan itu ngomongin body kamera apa yang lo pake. dan sisanya soal aksesoris lainnya.
  • Harga lensa itu kalo mau bagus malah lebih mahal dari body kameranya! Makanya suka ada fotografer yang snob alias sombong banget pamer-pamer “lensa gue ini, ini, sama ini loh” (baca: Mahal-mahal banget, kualitas bagus, lensa dari kaca bukan plastik, auto focus kenceng, super crisp hasil gambarnya, dst bla bla bla). Ya, kecuali lo udah puas sama lensa-lensa biasa ya sok aja, tapi harganya gak murah juga lho.
  • Sekali lo beli lensa, dudukannya (mounting-nya) harus match sama body kamera. Tiap merek kamera itu beda dudukan. Lo ga bisa pake lensa Canon di body kamera Nikon. Bahkan Sony, dia punya dua model dudukan/mounting (E-mount dan A-mount) yang artinya dalam 1 merek Sony aja ada dua sistem lensa yang ga bisa dituker-tuker satu sama lain. Liat gambar di bawah deh biar jelas.

Nih liat ya. Ini gue pake contoh Sony. Itu merek bikin 2 sistem dudukan yaitu E-mount (gambar kiri) dan A-mount (gambar kanan). Karena ada 2 dudukan/sistem mounting, Sony akhirnya produksi 2 jenis lensa, lensa dengan dudukan E-mount dan lensa A-mount. Lensa E-mount ga bisa dipake di body-kamera yang pake dudukan A-mount. Begitu pun sebaliknya. KECUALI pake adapter (ada kok yang jual)

  • Mungkin buat pemula mikir bahwa punya kamera buat menggeluti hobi fotografi tuh ya body kamera nya yang paling penting! Ternyata hal itu gak sepenuhnya bener, karena fotografer tuh mentingin lensa apa yang mereka pake. Kalo lo belom paham, coba bayangin pengguna merek Apple, yang seluruh gadgetnya dia itu kayak smartphone, TV, komputer, iPod, jam tangan, pokoknya semua itu merek Apple! Nah sama kaya gitu, karena semuanya integrated, working seamlessly satu sama lain. Kalo ada yang berubah satu, akan sulit buat kerja pindah-pindah antar gadget.
  • Satu produsen kamera biasanya akan stick sama satu model dudukan sepanjang hayatnya. Lensa Nikon produksi tahun 1970-an masih bisa lho dipake sama kamera Nikon (jaman sekarang)

Review: Batik Air untuk pertama kalinya

Penampakan dalemnya Batik Air

(Lumayan) baru-baru ini, gue dapet tugas dari kantor untuk pergi ke Wonogiri selama 20 hari. Nah, berhubung lokasi tugas (baca: desa)-nya ada di bagian selatan Wonogiri (daerah Eromoko dan Paranggupito) yang deket banget sama perbatasan Gunung Kidul, Yogyakarta, akhirnya gue putuskan ngajak partner penelitian gue buat naik Batik Air aja dibanding Garuda yang selalu jadi pilihan kantor. Maksud hati sih pengen coba-coba aja gitu gimana rasanya ya kan, sama-sama belom pernah sih kita abisnya.

Dari segi harga, airline yang katanya se-level Garuda, atau versi lebih bagusnya Lion Air ini emang murah sih. Bayangin aja, harga yang ditawarin tuh cukup standar untuk tiket pesawat lho (sekitar Rp 400-500 ribu/ Oktober 2015). Padahal kalo mau dapet fasilitas yang sama di Garuda, itu bisa 700-1,2 juta sekali jalan! Gokil kan. Yaa asalkan aja nih ya orang Lion/Batik Air abis baca ini terus jadi naikin harganya, hahaha. Tapi buat lo-lo pada yang mengedepankan harga di atas segalanya (duile), ini tsakep sih.

Untuk pemesanan tiket, gue nggak ngalamin pengalamannya sih. Soalnya, selain karena nggak ke-handle sama sekali urusan ini untuk persiapan perjalanan dinas gue, emang udah biasa juga nitip sama temen di kantor untuk urusan reservasi tiket pesawat. heheh. Yang pasti waktu itu beli lewat agen langganan kantor aja.

Di hari-H, gue rada ngepas-pasin waktu berangkat dari rumah ke airport di Cengkareng. Padahal gue harus mampir dulu ke kantor buat ngambil sekardus instrumen penelitian (alat-alat survey, buku panduan pertanyaan wawancara, dsb.) baru ke airportnya. Dan bener, agak deg-degan juga karena takut kena semprot peneliti yang satu lagi yang umurnya udah hampir 2x lipat gue hahaha.

… taunya, sampe di airport gue belom telat-telat amat. Pas lah pokoknya (yay tepuk tangan!). Eh malah partner peneliti gue itu (duh panjang gak sih, sebut aja namanya KW) bangun kesiangan. Gue yang anaknya solidaritas tinggi banget ya kan akhirnya abis check-in dan masukin bagasi keluar lagi nungguin si KW. Nggak lama, datanglah taxi, mukanya masih capek banget tuh kayanya si KW. hahaha.

Dah tuh kan, ternyata abis KW Check-in kita tadinya kan mau ngaso-ngaso dulu tuh karena waktu boarding di boarding pass masih ada 1/2 jam lagi. Pas liat layar nggak taunya udah mau gate-closed dong masa. Jadi gue rada lari-lari kecil sementara KW yang emang dasarnya santai orangnya tetep jalannya pelan.

Nah, sampailah kita di salah satu waiting room (apa sih istilahnya yang bener? boarding room? waiting lounge?) di terminal 1 situ, YANG TERNYATA, ber-gate-gate pintu (redundant, maaf) untuk masuk pesawat yang berjejeran itu udah di-block sama Lion Air bersaudara, termasuk Batik Air. Jadi mau lo masuk dari gate nomer sekian, nomer sekian pokoknya kalo naik ke terminal 1 lantai 2 sebelah kanan itu semua gatenya bakal nyatu lagi di dalem. Udah di renovasi jadi bagus banget asli. Interiornya banyak lampu-lampu bersembunyi yang kini banget gitu lah kaya di mall, tapi terasa juga ada ornamen-ornamen Indonesia-nya. Sampe di dalem kita berdua agak bingung karena saking lapangnya itu ruang tunggu, tapi nggak ada signage yang jelas penumpang dengan flight number sekian harus duduk, sedikit ngumpul lah at least ya, sama pintu dalem yang sebelah mana. Gue berusaha cari tulisan Yogyakarta, atau nomer penerbangan gue waktu itu tetep clueless lah pokoknya. Kita duduk aja ngasal tapi deket jendela yang bisa liat tempat parkir pesawat itu lho. Baru duduk sebentar tau-tau ada mas-mas teriak-teriak, “Yogyakarta, silakan naik pesawat, ada lagi? Ada lagi yang Yogyakarta?”. Nggak ada yang bergerak dan beranjak dari tempat duduknya, selain gue yang akhirnya berdiri “Mas! Saya mau ke Yogyakarta, nomer flight-nya sekian (gue udah lupa haha)”. Terus kata masnya, “Oh iya pak, duduk aja di sini dulu jangan kemana-mana, bareng sama surat aja ya nanti ke pesawatnya”.

Rupanya… gue dan KW adalah penumpang bandel yang terakhir masuk pesawat, bahkan bener aja loh, sekitar 10 menit kemudian gue dipanggil lagi sama mas-mas tadi tapi kali ini dia agak lari-lari menuju belalai gajah/garbarata, terus instead of masuk ke belalai, dia buka pintu di kanan lorong terus turun lewat tangga, dan gue dan KW udah mulai agak tertinggal. KW terengah-engah karena bawa badan aja kayanya pake witir dulu orang gede begitu bentuknya ya kan. Sampe di bawah tangga, mas-masnya suruh kita nunggu. Angin di tempat parkir pesawat tuh nggilani banget kencengnya. Rambut gue awur-awuran. Apakabar kalo gue jalan di aisle nanti pas masuk pesawat. Udah yang paling telat. Rambut nggak jelas.

Lalu, kemudian, ada mobil Isuzu Elf mendekat tangga bawah belalai gajah tempat dimana gue dan KW berdiri. Bareng sama mas-mas petugas Batik Air tadi kita naik itu mobil menuju pesawat. Bener-bener deh emang kita penumpang paling telat. Itu mas-mas tadi bilang ke pesawat bareng sama surat tuh maksudnya data manifest atau semacam surat jalan terakhir yang harus ditandatanganin pilot. Ya gila nggak kalo gue nggak nanya tadi pas masnya teriak-teriak “Yogyakarta!”.

Untung aja, begitu tangga naik ke pesawat berakhir, gue udah siap-siap disorakin penumpang Lion Batik Air karena bikin pesawat nunggu. Nggak taunya enggak tuh. Dagu masih bisa terangkat hahahah.

First impression: “ini pesawat masih baru banget apa ya?” soalnya ada aroma-aroma mobil baru berplastik gitu lho. Terus super-clean putih banget cenderung menyilaukan, selain karena memang semua jendela dibuka lebar-sebagai bagian dari peraturan keselamatan penerbangan, tapi kaya foto di awal tadi ya clean aja udah. Di pintu pramugari yang manisnya nggak intimidatif kaya Garuda menyambut dengan senyum, hedeh… enak. hahaha

Ngecek berbagai amenities, ada layar lcd di setiap belakang sandaran kepala untuk penumpang di belakangnya. Bagus banget! Sekali lagi dibanding Garuda ya, karena responsif disentuh mirip sama gadget-gadget android dan iphone. Kalo di garuda gue biasanya tekan pake kuku karena gue suruh muter yang ini malah keputer menu sebelahnya kan kshl ya. Tapi, gue agak drop sama petunjuk keselamatan penerbangannya yang menurut gue kurang cakep aja gitu eksekusinya. Sorry agak kaya video iklan klinik tong fang.

Ada gamenya! lumayan lah mirip pac-man gitu. layarnya enak dipencet jadi nggak ngeselin, glitch sedikit tapi tolerable lah.

Yang nyebelin buat menikmati entertainment yang disediakan di pesawat ini adalah, lo harus beli headset ke pramugari yang harganya Rp 25ribu. Jadi kalo mau naik Batik Air mending udah siapin headset/earphone sendiri ya yang ukuran standar aja. Kalopun lupa bawa, entertainment yang masih bisa dinikmati paling game kayak di foto itu, atau tonton aja Gag-Just For Laughs; acara yang pranks/ngerjain orang itu. Nggausah pake suara juga ketawa palingan. Bahan bacaan yang disediakan, bagus banget gue suka soalnya kaya majalah lifestyle gitu. Nggak norak, pokoknya bagus lah, isinya banyakan review destinasi-destinasi wisata dalam dan luar negeri disertai banyak foto hi-res (ada juga sih yang low-res, udah tau low-res di stretch segede gaban, tapi minor sih. *Anyway, gaban tuh apaan sih?)

Ada USB portnya, dan, iya! Bisa ngecharge!

Soal snack yang gue inget sih nggak mengecewakan karena enak. Apa karena gue laper banget ya waktu itu. Tapi suer deh enak. Nah, tapi yang nyebelin dari per-snack-an ini adalah pramugarinya terkesan buru-buru banget bagiin dan ngumpulin box kosongnya. Gue inget baru aja gue nyobek bungkus roti gue, belom di makan bahkan, pramugarinya udah ada yang dateng lagi, “Box-nya yang kosong boleh saya ambil?”. Nanyanya nggak ke gue sih, tapi gue jadi buru-buru makanin isi box itu semuanya biar gak mubazir (nggak mau bilang ‘biar ga rugi’ hahaha). Dalem hati nggrundel juga, “belom kelar kali ya, Mbak, ini makannya..”

Overall, gue merasa Batik Air ini value for money nya bagus banget ya. Kalo dibanding saudaranya Lion Air yang selisihnya yah bisa dibilang cukup sedikit. Mungkin gue akan pilih Batik Air. Pengalaman pertama gue naik Batik Air juga tepat waktu sih. Tapi entah kenapa ada feeling-feeling aneh yang harusnya bisa jadi bahan koreksi lah ya biar klaim eksekutif maskapai ini bener-bener terwujud. Misalnya, kalau yang namanya eksekutif gue rasa amenity super basic kayak earphone diperhitungkan aja lah ke dalam tiket. Masak kayak begini aja penumpang beli, janggal aja sih jadi berasa naik low cost carrier lagi kan? Sama Touch up di tampilan visual pas video keselamatan penerbangan itu sih yang agak drop buat gue. hahaha..

Kalau disuruh kasih bintang maksimal 5, gue akan kasih nilai 3,95.


Mountain Gear Review: Hi-Tec Bryce II WP

Di dunia naik-naik gunung, gue masih pemula banget. Naik gunung yang bener aja baru dua kali, Prau sama Gede. Sebelum-sebelumnya pake gear lengkap pernah sekali pas pelantikan himpunan ke Cililin, itu bukan gunung sih walaupun mirip.

Persoalannya, waktu naik ke Gunung Prau, Dieng, sebelum berangkat gue dibilangin kalo kesana tuh naik gunung bercanda. Bahkan diceritain temen gue yang liat ada foto cewek gitu ke atas pake flat-shoes. Dan gue percaya. Akhirnya gue kesana pake boat-shoes, tapi karena gue faham akan berhadapan dengan alam, seenggaknya gue juga mempertimbangkan boat-shoes gue itu meskipun looks gaul tapi bawahnya tetep bergerigi dan cukup keras. Mereknya pun cukup terpercaya: Skechers. Meskipun begitu, pas di bawah dan siap-siap mau berangkat, geng naik gunung gue pada ngatain, “Wedeh, Gema anak gaul PVJ. Naik gunung pake sepatu begituan”.¬†He euh, makasih, Guys..

Oktober 2014 kemarin ini, gue diajakin naik gunung sama temen-temen kuliah gue. Karena udah pada kerja tapi pada ingin ngebolang lagi, jadinya pilih yang cuman weekend bisa balik lagi tanpa harus minta cuti ke kantor masing-masing. Jadilah kita ke Gunung Gede. Dan trauma dikatain anak Mall lagi, dan gue khawatir Gunung Gede bakal lebih ekstrim akhirnya gue niatkan buat beli berbagai gear naik gunung. Mulai dari carrier, sleeping bag, headlamp, semua-muanya deh. Tapi sampai H-22 jam berangkat gue belum punya sepatu yang decent. Ada sepatu yang biasa dipake buat olahraga, tapi itu sepatu running juga. Khawatir jebol dipake naik.

Panik? Agak sih. Akhirnya abis pulang kantor, gue minta ditemenin nyokap cari sepatu ke satu toko di Rawamangun yang kayaknya terkenal banget di antara para pendaki. Emang sih tokonya cukup gede, lengkap, dan serba ada.

Gue awalnya mau beli sepatu merek REI, alasannya agak dangkal sih. Gara-garanya pas gue beli semua gear tadi, kan bareng sama sahabat gue Alvian dan Ali. Nah, si Ali beli sepatu REI, yang menurut gue bagus penampakannya. Tampak kini dan nggak bulky banget gitu. Bisa dipake jalan juga sehari-hari (tetep mikirnya buat tetep tampil bagus kalo difoto. Haha). Nah di toko yang gue datengin malam itu, ada pun ukuran 44, ukuran kaki gue. Tapi terlalu pas dan cenderung nggak muat bahkan. Kan bahaya kalo dipake turun nanti kepentok-pentok jempol gue bisa berdarah kan.

Pegawai toko yang gue datengin itu ngebantu dan helpful banget sih. Karena ukurannya nggak ada yang cocok, akhirnya dia saranin untuk pake merek luar: Hi-Tec. Yap, ukurannya sampai kaki gajah gue rasa ada, orang ada sampe ukuran 46-47 kok. Tapi ya ada rupa dan nama, ya ada harga lebih yang harus dibayar.

Penampakan Keseluruhan

Setelah ditunjukin, akhirnya gue pilih Hi-Tec Bryce II Waterproof. Sekali lagi karena gue pemula, gue mikirnya cuman karena gue harus beli sepatu yang tinggi supaya mata kaki gue nggak kebentur, looks good, dan murah.

Bagian bawah sol sepatu + fitur brake

Oke, dari segi look, sepatu ini bagus modelnya/style-nya. Warnanya abu-abu dengan aksen garis jahitan hijau lemon cukup terang. Terlihat mantap. Dan cukup kalem.

Fitur Traction

Dari segi fitur, yang mana nggak terlalu gue perhatikan banget di awal (jangan ditiru ya):

Waterproof (PU Nubuck & Mesh Upper)
-Removable contoured CMEVA foot bed (sol dalam bisa dilepas dan diganti kalau punya yang lebih sesuai)
Steel shank for support and stability
-Durable rubber outsole for traction
-Ada Brake System-nya, kalau jalan di turunan bisa lebih nyaman.
-Tempat tali sepatu paling atas berupa kaitan, bukan lubang. Jadi bisa diikat dua kali. Lebih mantap.

Nah, pas gue beli, yang gue perhatiin cuman satu: yang penting sepatu ini menutup cukup tinggi supaya mata kaki gue terlidungi barangkali nanti jatuh atau tergelincir. Setau gue sepatu gunung itu ada tiga macem: low (ini bentukannya macem-macem tapi beberapa ada yang mirip sepatu running, atau trail-running gitu dengan sol sepatu yang cukup ngegrip), mid (which is jenis sepatu dari si Bryce II ini), dan high (ini lebih ke boots sih).

Harganya waktu gue beli sih 850 ribu. Cukup sok buat seorang pemula kere beli sepatu seharga ini (instead of milih merek-merek lokal yang harganya paling tinggi 600 ribuan). Tapi gue juga memang ingin berinvestasi juga sih supaya gue akan rajin naik gunung.

—-

Berdasarkan baca-baca di berbagai forum naik gunung, dan tips membeli sepatu gunung. Beberapa menyarankan agar gue beli sepatu 1 nomor di atas ukuran yang biasanya. Akhirnya, gue beli lah Bryce II ini dengan ukuran 45. Pas gue coba cukup nyaman sih. Memang ada sisaan di depan jari-jemari kaki, tapi gue pikir nggak terlalu besar, lagipula juga untuk memberi ruang supaya nggak terbentur-bentur ketika turun.

Nah, saat gue pakai ke Gunung Gede, gue rasa permasalahan akhirnya muncul (karena kegedean itu). Kaki jadi sering kesandung-sandung. Mungkin karena ukuran 45 terlalu panjang buat gue sehingga ketika kaki udah ngangkat masih ada bagian sepatu yang terlalu bawah dan nggak sanggup melampaui tanjakan dan bebatuan. Selain itu, gue juga merasa mirip Ronald McDonald (maskot McD) yang kakinya panjang banget. Walaupun pas gue liat-liat foto-foto pas naik gunung itu lagi, nggak gitu-gitu amat juga sih. Tapi dampaknya buat gue adalah gue jadi ngiket sepatu sekenceng-kencengnya supaya nggak terlihat terlalu gemuk dan besar.

Sepatunya mejeng

Dipakai untuk turun ini juga enak, karena ada fitur brake nya jadi kalo pun tergelincir nggak heboh. Oiya, buat yang pernah ke Gede lewat Cibodas pasti tau kan kalo kita mau nggak mau bakal lewatin air terjun panas itu. Nah gue sempet salah injek dan nyelup gitu sepatunya. Ya enggak semuanya sih. Tapi hal itu jadi pembuktian bahwa sepatu ini bener-bener waterproof. Nggak ada sedikitpun air yang rembes ke dalam.

Overall, sepatu ini memberikan impresi positif buat gue. Pun ada kekurangan yang gue sebut tadi itu lebih karena gue pilih ukuran yang kegedean aja. Sisanya gue suka!

Sekarang sih sepatunya udah nggak di tangan gue lagi. Belum ada seminggu yang lalu sepatu ini gue jual ke seseorang yang tinggal di Semarang. Thanks to Kaskus for this. Yah semoga aja sepatu ini bermanfaat. Buat temen-temen yang mau beli sepatu dengan fitur cukup dan budget under 1 juta rupiah. Gue rasa sepatu ini wajib jadi pilihan!

*update 4 Juni 2015*

Baru gue tambahin sekarang padahal udah tau dari lama. Sejak Maret lalu, semua sepatu merek Hi-Tec naik harganya, kalo nggak salah sepatu ini yang tadinya Rp 850 ribu sekarang jadi Rp 1,1 juta. Buat yang berminat sama sepatu ini musti merogoh kocek yang lebih dalam yah! Semangat!


Life After Graduation

20 Januari 2014: Gue dinyatakan lulus dari S2 gue di ITB.

Momen lulus tuh selalu jadi peristiwa besar sih bagi setiap orang, nggak terkecuali buat gue. Gue sendiri (alhamdulillah) udah berhasil ngerasain lulus dua kali. Pertama di tahun 2012 gue lulus sarjana, wicis gembiranya nggak ketulungan. Euforianya nggak abis-abis sampe 1 bulanan. Euforia waktu itu mesti berakhir karena gue menyadari masih ada garis finish lain yang harus gue putuskan pitanya: Lulus S2.

Thanks to Allah, gue berkesempatan buat ambil kuliah S2, gratis, dibayarin negara, dan cuman tambah 1 tahun pasca gue lulus sarjana. Akhirnya emang jadi 1,5 tahun sih karena gue sempet ikut Abang-None Jakarta dulu di Tahun 2013 dan jadi molor 1 semester. Dan akhirnya, ya gue lulus sesuai tanggal yang disebut di atas.

Kali ini euforia nya nggak lama. Kayaknya cuman 1 minggu. Kurang. Karena gue segera menyadari, bahwa kelulusan gue kali ini tuh bener-bener selolos-lolosnya benang dari lobang jarum (baca: dunia kampus). Artinya, gue bener-bener udah kayak Penyu Sukabumi yang dilepas idup di alam liar. Gue harus cari kerja. Ditambah kenyataan, adek gue udah kerja setahun lebih duluan. Ambi banget ya nggak mau kalah. Ya tapi jadi salah satu pendorong semangat gue juga sih.

Lulus S2, gue sempet sebulan lebih nganggur sampe awal Maret. Senganggur-nganggurnya gue, gue isi pake jadi panitia Abang-None Jakarta 2014. Seengganya gue nggak galau-galau amat tiap hari keluar rumah buat ngurus itu acara. Rasanya penuh energi aja gitu kumpul sama anak-anak muda Jakarta yang punya tujuan sama dan positif buat bantuin promo wisata ama budaya tempat tinggal kita.

Awal-awal nganggur gue masih ngerasa I’m so free like a bird, kemana-mana merajai jalanan ibukota jadi aktivis kepanitiaan gitu.¬†Tapi tetep sih, yang namanya galau gue harus kerja beneran tuh ada. Iseng-iseng mulai buka lowongan, akhirnya gue putuskan untuk bergabung di Bappenas jadi tenaga ahli evaluasi pembangunan perdesaan. Gue inget tanggalnya: 3 Maret 2014.

Gue tuh punya mimpi sih buat jadi Menteri Bappenas or Menteri Pembangunan atau jadi orang yang bisa berbuat sesuatu supaya Indonesia nih nggak miskin lagi. Jadi dosen misalnya. Makanya sampe hari ini gue masih belum berniat meninggalkan bidang/jurusan gue, Perencanaan Wilayah & Kota, yang spesifik bahas kebijakan dan kemiskinan orang.Ya gimana enggak, segini hebatnya ini negara kenapa masih ada aja gitu orang susah makan. Ironis banget, kan? Shhh udeh, lagi ngga pengen cerita gituan. Anyway, Gue rasa tempat ini (Bappenas) bisa jadi tempat gue belajar di dunia nyata sih. Gue merasa gue kecepetan sekolahnya. Jago baca paper, ikut kajian, forum-forum ini itu, tapi belom banyak bisa cerita tentang dunia pembangunan secara pede abis. Gue harus jadi pelaku! (Oiya, gue kerja di Bappenas bukan sebagai PNS ya, kerja di pemerintahan itu statusnya dua aja: PNS atau Outsource/Honorer/Pegawai Tidak Tetap, biasanya dikontrak tahunan ngikutin APBN–banyak yang nanya soal ini nih)

What I got, pas gue fix pindah ke Jakarta, menjadi pekerja adalah ini:

1. Gue amazed sama cara pemerintah bekerja
Sebenernya, kalo banyak kritikus dari mulai yang dibalik meja dan berdasar kuat kayak para researcher itu, atau yang kosongan kayak pejabat instan, atau sampe tingkat lapangan tukang bakar ban itu kadang-kadang bener. Tapi kadang-kadang salah juga. Amazed disini sebenernya artinya bisa dua juga sih, positif dan negatif. Amazed yang positif tuh gue ngeliat sendiri bahwa kerjaan pemerintah tuh banyak banget! Sebanyak itu! Rapat koordinasi tuh bisa ada sampe hampir setiap hari. Ada aja disposisi harus ikut rapat ini, harus ikut rapat itu, ngurusin hal ini, ngurusin hal itu. Gue juga ngeliat sendiri ada kader-kader di pemerintahan ini (kalo gue boleh pinjem istilah itu) yang sebenernya niat banget buat ngurus negara. Image bahwa PNS itu pegawai nunggu sore¬†tuh nggak sepenuhnya bener. Ada loh, bahkan banyak dari mereka yang bener-bener beneran ngurus negara ini. Keliatan dari cara mereka diskusi, menyampaikan pendapat, dan gak jauh beda sama orang-orang yang sering kita liat di forum kajian atau talkshow pembangunan. Gue seneng juga pada 2 minggu awal gue kerja, gue diajak ikut konsinyering (baca: rapat habis-habisan) dan tiba-tiba gue juga ditodong, “Ayo, Gema! Amos! Jangan diem aja, menurut kamu sebaiknya ini gimana…”. Gue merasa eksis, diwaro, dan terapresiasi. Dan gue rasa hal yang sama berlaku buat semua orang yang terlibat pada saat itu, baik PNS maupun bukan. Ada dorongan buat belajar lebih, bekerja lebih giat, dan mengerahkan segala kemampuan¬†supaya pembangunan ini bener-bener bener (mengulang kata¬†bener.¬†tetot!)

Meskipun demikian, ada juga beberapa hal yang suka bikin gue geregetan juga. Ada aja sih, kader lain yang menurut gue kerjaannya tuh lebih ke Business As Usual. Mengerjakan bisnis apa adanya aja. Tugas gue ini ya udah ini aja. Di luar itu, sorry, mau gue kerja ampe jumpalitan gaji gue cuman segitu, jadi udah ini aja. Gue nggak tau mesti bersikap gimana juga sih. Gue ada di persimpangan, antara harus ikut setuju bahwa sistem apresiasinya emang masih kurang fair, atau sedih karena the power is on you, but you did nothing to do more. Gue masih nyari jawaban untuk ini.

2. Gue akui kadang bosen
Bosen, karena bekerja itu kalau nggak dibilang jauh, ya seenggaknya sedikit lebih monoton daripada dunia kuliah. Kuliah itu yang dihadapin beda-beda. Nggak usah tiap semester. Tiap jam kuliah deh, bisa aja kali ini ngomongin ekonomi, next session gue belajar demografi, next lagi gue bisa megang alat gambar buat ngerjain desain tapak. Belom abis itu gue berkegiatan di himpunan or kepanitiaan apa gitu yang meskipun bikin gue pulang jam 11 malem hampir tiap hari atau bahkan nginep, I feel more than alive at that time. Kalo udah gini tipsnya menurut gue dua sih: (1) balikin lagi sama niat awal, supaya kita dapetin greng-nya, semangatnya lagi buat ngerjain apa yang harus dikerjain, yang ke (2) cari pelampiasan di luar jam kerja. Sama aja sih kayak jaman kuliah, gue rasa belajar pasti ada bosennya, kalo udah bosen gini yang gue lakuin juga kan nyanyi di Padus kampus, or Siaran di Radio Kampus gue, or ikutan ngobrol dan bikin sesuatu di Himpunan or di Kemahasiswan terpusat. Pas udah kerja gini, pelampiasan gue jadinya dua sih, travelling sama ikut komunitas. Khusus komunitas, alhamdulillah gue masih punya anak-anak abnon yang kerjaannya juga nggak abis-abis. Bikin energi gue selalu restored ketika ngumpul.

3. 24 jam sehari, 7 hari seminggu itu (terasa) kurang.
Gue pernah baca sih, sebenernya nggak boleh ngeluh kayak gini. Tuhan udah ngasih waktu yang tetap. Kata Cooper di film Interstellar, waktu itu sumber daya, yang artinya memang terbatas dan harus selalu jadi pertimbangan ketika kita ngelakuin apapun. Tapi buat gue yang udah terbiasa hidup sendiri di kosan selama 5 tahun lebih, dimana gue pulang itu adalah waktu bener-bener buat sendiri, kali ini di Jakarta gue harus nemenin nyokap ngobrol atau harus sediain waktu buat keluarga. Belom temen yang ini ngajak ngumpul, yang itu ngajak rapat, dan seabrek agenda lainnya. Dan Jakarta nggak seperti Bandung yang ukurannya nggak lebih besar dari luas Kota Jakarta Timur sendirian. Antar satu dan lain tempat itu jauh. Kalopun nggak jauh, lo tau sendiri, macet menguras limit waktu gue.

Untuk yang satu ini, gue selalu inget kata-kata temen sekubikel gue di kantor. Rendy namanya: Kita tuh harus fair dalam segala hal, termasuk buat diri kita sendiri. Artinya, kalo saatnya kerja ya kerja, saatnya main ya main, kalo udah pulang atau jam kerja udah abis ya dimanfaatin nggak untuk kerja lagi. Dan hidup di Jakarta berarti harus lebih efektif dan efisien.

—-

Sejauh ini sih itu yang gue rasakan selama jadi orang kantoran di Jakarta. Bisa nyaru sih, antara post ini adalah sharing gue tentang menjadi seorang yang bekerja, atau seorang yang kembali tinggal di Jakarta setelah sekian lama merantau. Tiga hal ini pun udah gue obrolin sama beberapa temen-temen gue lainnya yang lagi jalanin fase yang sama ama gue: freshgrad yang baru nyebur kerja. Yay! Nggak sendirian! :p

Gue bersyukur juga kok, kantor gue sekarang ini, kasubdit-kasubditnya, terutama temen-temen sebaya gue juga asik-asik banget. Ngerasa satu keluarga yang bikin gue pengen balik ke kantor tiap hari. Gue mengabsorb energi dari mereka-mereka juga nih yang punya mimpi masing-masing. Salah satu kasubdit gue nih, ada yang dosen di UI sekaligus instruktur diving. Suka banget gue denger cerita doi soal pengalaman nyelem di banyak tempat di Indonesia; belom dia suka fotografi dan jepretannya bikin gue pengen jeprat-jepret lagi kayak jaman SMP-SMA. Bos gue langsung, Kasubdit Perdesaan, kalo udah di ruang rapat dan berhadapan sama orang-orang dari Kementerian lain, wuh ngelotok banget pengetahuannya soal desa. Terus temen-temen kantor gue, ada yang mulanya dia di Yogya tuh aktivis perkotaan, energinya nggak abis-abis gue rasa dan pemikirannya bikin gue sadar lagi dan lagi bahwa orang muda tuh jangan diem aja tapi terus aja berbuat yang baik dan positif buat lingkungan tempat kita tinggal. I could die in peace later. Temen gue sebelah meja, mbak-mbak udah siap kawin, bikin gue juga semangat cari jodoh (lah! hahaha). Terus ada temen gue lagi CPNS yang katanya pas di kampus sepinter itu, dan galau kalo nggak punya kerjaan. Biasanya kan orang kalo ngga ada kerjaan yaudah ya, dia nangis masa (haha). Belom lagi senior-senior lainnya yang sekarang lagi sekolah lagi ke luar negeri, ada juga yang baru balik. Gue juga harus hebat kayak mereka-mereka ini bahkan lebih!

Satu sugesti yang out of topic tapi juga mungkin bisa ditangkep dari postingan ini adalah, menjadi mahasiswa itu adalah berkah. Banyak hal yang bisa dilakuin, banyak prestasi yang bisa dikejar, banyak manfaat yang bisa diraih dengan waktu yang hampir ngga kerasa ada batasannya (terutama yang tinggal sendirian, jauh dari orang tua).

Pokoknya jangan disia-siain deh!ūüôā


(Quarter) Life Crisis’ Book Review: How to Talk to Anyone by Leil Lowndes

Kenapa yah, gue lagi suka banget nih baca buku pengembangan diri gitu. Kayaknya alam bawah sadar gue menyuruh gue untuk memperbaiki hal-hal yang salah yang selama ini gue lakukan di kehidupan deh.

Gue pernah ngomong itu ke sahabat gue. Trus gue langsung ditodong dia bilang “LO tuh lagi Quarter Life Crisis, tau!”. Reaksi gue pertama kali langsung “ih itu istilah apa kok keren dan kayaknya tepat”. Dan setelah gue googling..

Sebagian orang dan psikolog mengenal krisis itu dengan sebutan quarter life crisis. Dalam konsep sederhana, sebut saja itu fase krisis di saat seseorang mencari jati diri yang sesungguhnya. Saya ingat betul, di kala krisis itu menerpa, pikiran saya gamang, gelisah, dan tak tentu arah. (Talkmen.com)

Yah gue nggak ampe gitu-gitu amat juga sih. Dan umur gue belom sampe quarter lho ya (baca: 25)

Ini Cover bukunya! Gue dapet dari Google Image. Ternyata buku ini udah dicetak berkali-kali dengan cover yang berbeda-beda. Tapi yang gue punya persis ini sih.

Suatu saat gue merasa butuh memperbaiki cara gue berbicara. Dan nanya, ada nggak yah buku yang bilang, “Ini loh caranya ngomong”, atau, “Topik-topik kalau lagi ngobrol atau ngomong sama orang tuh ini lho yang tepat. Dan jangan pernah ngomong soal uban, umur”, dan sebagainya yang bisa dijadiin guideline berinteraksi sama orang. Pas gue pergi ke Plaza Senayan bareng sama nyokap dan adek gue, at that time I didn’t feel like wanna hang out. Cuman pengen diem aja station di satu tempat, dan yang paling tepat menurut gue adalah di Kinokuniya. Nggak begitu rame, dan banyak buku-buku menarik yang tadinya nggak niat dibeli, pasti ujung-ujungnya dibeli juga (meskipun nggak mungkin kebeli semuanya berhubung buku impor tuh lumayan mahal). Kalo dipikir-pikir Kinokuniya tuh kayak Ace Hardware ya. Toko dimana kalo kita dateng, niat cuman mau liat-liat aja, baca-baca dikit, nyobain reaksi suatu alat kalo dipencet-pencet, dan berujung di kasir bawa sekeranjang isi barang-barang impulsif.

A-ny-way..

Gue pergi ke bagian self-improvement, menyusuri buku-buku soal komunikasi, dan ada buku dengan cover kuning yang kayak setengah berteriak tuh keluar pertanyaan yang sama ama yang gue lagi cari jawabannya: How to Talk to Anyone.

Biasalah, buku-buku di toko buku impor tuh disegel rapih pake plastik kaya Cling Wrap gitu kan. Pede aja gue sobek, gue buka, kalau-kalau ada penjaga toko buku lewat ngelarang, paling gue akan bilang, “Ya saya mau beli buku harus tau isinya dong?”. Later on kata temen gue emang kalo buku disegel kayak gitu emang boleh kok dibuka.

Dan bener aja lho, isi buku itu bener-bener ngasih guideline gimana sih caranya ngobrol sama orang, siapapun, dan dalam situasi apapun (bahkan ada caranya ngomong kalo tau-tau kita lagi makan satu restoran sama artis idola kita). Ada 92 teknik cara berbicara yang dibahas per-bab. Dan satu bab nya nggak lebih dari 4-5 halaman. Pengalaman gue baca buku ini emang sangat cepat karena setidaknya tiga hal: padat, kocak, dan bercontoh.

Padat, karena hanya dalam 4-5 halaman (bahkan ada 1 bab yang cuman 2,5 halaman aja lho!) lo udah nangkep semua hal yang perlu dilakuin untuk bisa ngobrol sama orang. Kocak, sebenernya nggak kocak yang ngelawak kaya Sule dan Andre OVJ sih, tapi ke-92 teknik yang ada di buku ini semua-muanya didasarkan pada hasil riset teruji dan pengalaman psikologis penulis. Banyak pikiran-pikiran Nenek Leil (sekarang orang yang nulis udah nenek-nenek) ini yang kocak dan jadi bahan penjelasan di setiap teknik yang lagi dibahas. Dan bagusnya, hal ini bikin pembelajaran kita makin terasa mudah. Bercontoh, apalah artinya ngajarin teknik harus begini harus begitu tanpa kita tahu konteksnya kayak apa. Teknik yang diajarin sama buku ini selalu berdasarkan dari contoh atau dikasih contoh. Jadinya kita lebih paham deh tentang gimana caranya pake semua kesemblian puluh dua teknik itu.

Ini buku terbagi dalam sembilan bagian. Mereka adalah:

Part 1: How to Intrigue Everyone Without Saying a Word: You Only Have Ten Seconds to Show You’re a Somebody – bagian ini secara umum ngajarin gimana caranya kalo baru ketemu orang, ada kenangan yang tertinggal, atau kita langsung dipandang jadi satu orang yang beda di antara crowd pesta (misalnya). Basically kita cuman punya waktu 10 detik untuk menunjukkan kita tuh ada loh, kita tuh eksis, atau, “hoi gue disini, haloo, ngobrol yuk!”

Part 2: How to Know What to Say After You Say “Hi” – Ngomong “Hi” atau “Halo” doang emang selalu gampang sih. Sering banget kalo ketemu temen di Mall isinya cuman, “Oi! Apakabar lo? Sama siapa kesini? Hmmm gitu ya, yaudah deh have fun yah”. Terus misah. Atau tipikal omongan banget kalo baru kenal orang, “Halo! Nama lo siapa? Oh.. darimana? ITB jurusan TI? eh kenal si Anu nggak?”. The “kenal si Anu nggak?” trick is sooo damn boring and it will end after “oh iya kenal”, or, “errmm enggak kenal, kali angkatannya udah jauh beda yah”. Udah. If you guys still use that, you’re so not sitting with me anymore! #ciegitu

Part 3: How to Talk Like a VIP -ini nih, bagian ini yang ngajarin gimana sih para bos, para artis, para CEO itu kalo lagi ngomong. Mereka sukanya ngomongin apaan. Atau kalo lo hanya kroco di suatu perusahaan, atau rakyat biasa ketemu sama Angelina Jolie lagi makan bratwurst di Ngopdul, lo harus bereaksi kayak apa. Intinya: “jangan kampungan deh lo!”. Oiya sama satu Teknik di bagian ini yang paling gue suka. Kadang-kadang kita kan males ya dengerin orang nyerocos terus. The world revolves all around him/her. Hal simpel yang perlu kita lakuin cuman mengulang kata terakhir yang dia ucapin.¬†Yang, dia ucapin?¬†Iya, yang dia ucapin. Soalnya kalo nanya itu dia bakal mikir kita excited terus akan jelasin lebih panjang lagi. Lebih panjang lagi?.¬†Iya. (tuh contohnya)

Part 4: How to Be an Insider in Any Crowd: What Are They All Talking About? Рaaah gue diundang dateng ke konferensi internasional, didalemnya bakal banyak banget orang ahli di bidang a-b-c-d. Dass!! Excitement berubah jadi Anxiety. Da aing mah apa atuh, cuman kroco-kroco begini. Gue bakal ngomong apa nantiii? T_T. Tenang! Ada triknya

Part 5: How to Sound Like You’re Peas in a Pod: “Why, We’re Just Alike!” – Eh kamu Raja Jogja? Eh iya sama dong, gue juga Raja, dari Rawamangun. #ngenes, tapi beneran!

Part 6: How to Differentiate The Power from The Folly of Flattery – satu kata: Ini part paling Pereus di buku ini. Pereus atau lebih sering di sebut Peres tuh kata yang juga baru gue pelajari tahun lalu pas ikutan Abnon. Yah, semua orang suka dipuji, disanjung-sanjung, diperesin. Pijet aja nyokap bilang hari ini lagi cantik, abis itu minta duit jajan juga dikasih. Haha. Gak gitu juga sih. Tapi kurang lebih gitu sih.

Part 7: How to Direct Dial Their Hearts – bagian ini ngajarin gimana caranya ngomong di telfon. Kenapa sih tukang sales asuransi atau kartu kredit yang suka nelfon ke hape kita itu suka gagal? Karena nada, template, dan cara ngomong mereka sering sama. Meskipun yang ditelfon bapak-bapak, ibu-ibu, atau eksekutif muda ganteng kaya gue gini. Gue amazed sama buku ini karena adanya bagian ini. Sampe kepikiran juga lho sama Nenek Leil dia bikin part buat cara ngomong di telfon!

Part 8: How to Work a Party like a Politician Works a Room: The Politician’s Six-Point Party Checklist – bagian ini ngajarin pesta! Kalo kita lagi diundang pesta, apa yang harus kita lakuin. Yah karena di Indonesia yang namanya pesta kawinan biasanya di gedung yang maha gede, biasanya ini bisa bekerja juga kalo dipake buat pas dateng ke seminar kecil, atau konferensi yang isinya orang-orang penting, yang ruangannya kecil sampe medium, dimana kita bisa tebar pesona yang charming mulai dari masuk pintu, dan ketika keluar bayangan kita masih ketinggalan. Cool!

Part 9: How to Break the Most Treacherous Glass Ceiling of All: Sometimes People Are Tigers – bagian yang terakhir ini menjadi pelengkap. Bahwa semua orang itu pada dasarnya dari kecil nggak akan pernah beranjak dewasa. The world revolves around them–we should admit it. Make them think that we are also revolving around him/her. Even when we’re asking for someone’s favor. The thing is, bagian ini ngajarin gimana caranya supaya kita nggak cross anyone’s line or stepping on anyone’s toes.

Satu hal penting yang diajarin sama buku ini sih sebenernya kalo gue boleh rangkum jadi satu kata adalah: PERES! Ini kata-kata yang sering banget diomongin sama None-None Jakarta. Kalo Abangnya lagi baik pasti dibilang lagi peres (huft!). Intinya sih be good to anyone dan selalu utamakan Comm-YOU-nication. Kalo kita mau ngomong pastikan kita mendengar, kalo lagi minta tolong pastikan ada hal yang tampak selalu menjadi poin penting “What’s in it for him/her”.

Nevertheless,¬†there is always a crack in an ivory (gue barusan berusaha mentranslate pepatah “tiada gading yang tak retak”. makasih.)..

Buku ini kan ditulis dalam Bahasa Inggris ya, yang nulis juga orang Amerika. Artinya kadang-kadang ada contoh atau teknik yang nggak cocok dipake disini. Misalnya, ada teknik membuat rekaman¬†voice mailbox kita jadi terdengar personal. Ada gitu orang Indonesia pake¬†voice mailbox hari gini? Ya ada aja sih, tapi sekarang nggak umum deh ya orang ninggalin pesen pakai metode itu. Selain ngabisin pulsa, kalo mau dengerin pesannya juga yang nerima harus keluar pulsa. Juga beberapa contoh yang western-culture banget di beberapa teknik. But it’s okay. Nggak mengurangi substansi yang bisa ngajarin kita supaya bisa ngomong lebih baik.

Sekian!


Belajar komposisi dari Slamet Abdul Sjukur – ANTARA News

Belajar komposisi dari Slamet Abdul Sjukur – ANTARA News.

Jakarta (ANTARA News) – “Kita akan berlatih komposisi tidak dengan alat musik, namun dengan membuat ketukan-ketukan di meja,” kata komponis Slamet Abdul Sjukur (SAS) mengawali kursus kilat komposisi di Institut Kesenian Jakarta pada19-20 September.

Musisi bersuara lembut yang Juni lalu merayakan ulang tahun ke-79 itu kemudian mengetukkan tangannya di meja secara berirama dan menunjuk seorang peserta Kursus Kilat Komposisi (Kukiko) menirukannya.

Latihan itu, menurut dia, diperlukan untuk melihat kemampuan seseorang meniru irama ketukan, melatih daya ingat.

Daya ingat ibarat burung liar yang mudah terbang. Latihan ini ditujukan untuk membangkitkan daya ingat yang selama ini dimanjakan dengan budaya mencatat. Mencatat memang agar tidak menjadi lupa, tapi akibat sampingannya membuat ingatan menjadi tumpul,” katanya.

Slamet juga memutarkan lagu “Watermelon Man” dari musisi jazz Herbie Hancock untuk mengajari peserta menganalisis musik.

“Belajar komposisi berarti belajar analisis lagu. Mempertajam kemampuan analisis juga berpengaruh pada peningkatan kepedulian kita terhadap kehidupan sekitar,” kata musisi yang lahir di Surabaya tanggal 30 Juni 1935 itu.

Pada akhir sesi, musisi yang pernah belajar di Conservatoire National Sup√©rieur de Musique de Paris dan √Čcole Normale de Musique de Paris itu menjelaskan dua prinsip dasar dalam membuat komposisi yang dia sebut dengan prinsip tukang copet dan cinta abadi.

Komposisi musik, menurut dia, harus mampu merebut perhatian sasaran dalam sekejap seperti tukang copet mencuri dompet incaran dalam waktu singkat.

“Jika diterapkan dalam komposisi musik menjadi strategi bagaimana membuat pendengar penasaran terhadap apa yang akan terdengar berikutnya,” katanya.

Tentang prinsip yang kedua, ia mengatakan bahwa merebut hati dalam sekejap bukan hal yang mudah, apalagi mempertahankan hati yang sudah terebut tidak melepaskan keterikatan seperti cinta abadi.

“Ini strategi bagaimana membuat pendengar selalu terpukau. Kuncinya hanya pada masalah mengelola situasi sehingga tidak pernah membosankan,” kata Slamet, yang ingin mengajari orang mengarang musik lewat Kukiko.

Selain itu, ia mengatakan, dalam belajar musik lebih penting mengalami dahulu, baru kemudian belajar teknik.

Pemula sampai pengajar

Peserta sesi terakhir Kukiko yang jumlahnya 16 orang bukan hanya pemula yang ingin tahu tentang komposisi musik saja, tapi juga beberapa pengajar yang tertarik dengan karya-karya Slamet, termasuk di antaranya Christanto Hadijaya, guru musik di Sekolah Tinggi Teologi Internasional Harvest Jakarta.

“Acara-acara seperti Kukiko ini sangat bagus, walaupun tidak bisa dibuat secara mewah karena kekurangan SDM, namun mampu memberikan pemahaman yang lebih luas tentang apa itu musik dan komposisi. Dan itu bisa memberikan gizi buat saya,” kata lulusan Institut Seni Indonesia Yogyakarta itu.

Cucu Slamet, Gema Satria, juga ikut. Ia mengaku mendapat pengetahuan tentang analisis musik dari kursus itu dan berencana menganalisis karya-karya eyangnya.

“Saya ingin buktikan itu dan saya ingin bisa mendengar dan memahami karya SAS. Saya akan dengarkan dan analisa lagi karya-karya Eyang Slamet,” kata lulusan Institut Teknologi Bandung tersebut.

Selain itu ada Lektor Program Studi Jerman Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia Svann Langguth (47), yang mengaku mengikuti kursus untuk lebih mengenal Slamet dan pendekatannya dalam bermusik.

“Saya penasaran dengan sifat Slamet Abdul Sjukur sebagai salah satu komponis musik modern paling hebat di Indonesia. Saya ingin lihat bagaimana pendekatannya dalam musik. Dan saya memang sedang cari inspirasi untuk bunyi-bunyi elektro-akustik yang saya ingin rekam secara amatir,” kata Svann, yang berasal dari Aachen, Jerman

Svann, yang sejak kecil suka musik tapi cita-citanya menjadi pemusik belum kesampaian, ikut kursus untuk mempelajari dasar komposisi musik. “Mustahil untuk bisa tahu segala hal tentang komposisi musik, tapi selama tiga jam ini setidaknya saya bisa menangkap ‘dasar’ nya,” katanya.

Komponis Indra Perkasa juga pernah menjadi peserta kursus komposisi Slamet Abdul Sjukur yang diadakan sejak tahun 2012.

“Yang dia dapat dari saya itu bukan sesuatu yang elementer tapi melengkapi apa yang sudah dia dapat sebelumnya di Amerika. Itu merupakan cara saya bagaimana meringkas pelajaran sedemikian rupa dari awal hingga akhir, sehingga tidak perlu membuat orang stres,” kata SAS tentang Indra, yang sudah belajar komposisi musik selama dua tahun di Berkeley.


Tukang dan Arsitek

Slamet mengatakan di Indonesia kebanyakan orang menganggap belajar musik adalah belajar memainkan alat musik seperti piano, gitar, drum, atau olah vokal. Padahal sebenarnya lebih luas dari itu.

Peraih penghargaan Officer de L’ordre des Arts et des Lettres dari Prancis tahun 2000 itu lantas menyebut dunia musik serupa dengan dunia arsitektur. Dia mengibaratkan para pemain musik dan penyanyi sebagai tukang dan komponis sebagai arsitek.

“Harus ada yang merancang dan harus ada yang menggarap. Arsitek betapapun hebatnya tidak akan berhasil membuat gedung tanpa bantuan tukang-tukang,” kata Slamet, yang mendapat penghargaan Medaille Commemorative Zoltan Kodaly dari Hungaria tahun 1983 atas usahanya menyebarluaskan pendidikan musik.

“Nah di Indonesia itu yang banyak tukang-tukang, jadi penyanyi, pemain drum, itu tukang semua. Tidak berarti mereka kurang penting daripada arsitek. Tukang tanpa bantuan arsitek atau tanpa pengetahuan arsitektur paling hanya membuat warung rokok, tidak akan mampu membuat gedung bertingkat.”

“Ini bukan masalah siapa yang penting, ini perkara pembagian tugas,” tambah dia.

Komponis yang menghasilkan karya-karya seperti Point Contre dan Parentheses I-VI itu menekankan bahwa belajar musik bukan hanya tentang belajar bermain, namun juga belajar mencipta.

“Di Indonesia, yang namanya belajar musik hanya belajar main, bukan belajar mencipta. Itulah akibatnya kita hanya menciptakan kuli, membawakan koper dari juragan-juragan. Kalau kita tidak punya komponis sendiri, kita hanya akan memainkan musik dari komponis-komponis asing,” demikian Slamet Abdul Sjukur.

Editor: Maryati