Les Miserables: Ini bukan post tentang review film

Dafuq did I just see!..

Seharian ini gue berhasil jadi anak Senayan-Abiezz karena seharian, kalo bisa dibilang gitu, gue dari jam setengah 3 sore udah hangout bareng nyokap di Plaza Senayan sama Senayan City sampe akhirnya cabut jam setengah 11 malem. 4 waktu sholat lho gue lewatkan di Mal, zuhur, ashar, magrib, isya. Hahaha.. Bisa dibayangin sih kaki rasanya mau copot seharian jalan-jalan.

Nah, cerita nya tamasya akhir pekan dan hari terakhir gue di Jakarta sebelum mulai semester terakhir gue di ITB ini gue dan nyokap ingin akhirin pake acara nonton midnight Les Miserables di fX. Selain karena Platinum XXI fX HTM-nya murah, jadwalnya pun masih bisa kekejar dan deket pula dari tempat kita parkir di Plaza Senayan.

Sedikit deh ulasan tentang film Les Mis.. Gue suka sampe bagian Fantine a.k.a Ms. Hathaway nyanyi I Dreamed A Dream aja.. selebihnya, gue berzikir dalam hati, “plis gue pengen cepet pulang.. plis gue bosen..”. Bosen abis, sepanjang film nyanyi terus. Apa mungkin gue nontonnya udah malem dan gue udah capek juga? Kayanya engga juga ah, emang ngebosenin filmnya.

Baiklah, cerita di postingan gue kali ini sebenarnya dimulai dari sini. Kaya biasalah, orang abis nonton bioskop kan emang pasti pengen beser alias buang aer.. Tanpa buang waktu setelah film selesai dan nggak seperti kebiasaan gue untuk berleha-leha nontonin credits penutup film, gue langsung cabut ke toilet.

Ternyata di toilet rame orang, mungkin studio lainnya yang midnight juga baru selesai filmnya. Gue yakin gue orang pertama dari studionya Les Mis yang pergi ke toilet.

Nah, gue agak merinding nih, karena selain toiletnya rame banget sama orang, ada suara yang rame sendiri juga di balik bilik WC di Toilet Pria itu!! Dan suara cewe.. “ah.. ah..”, mendesah-desah, persis suara cewe di film dewasa. Dan you know what, pintu bilik WC itu sebagian bahannya dari kaca susu, dan kelihatan juga kalo ada gerakan yang ber-irama (najis ga bahasa gue), intinya gerakannya ya gitu deh. Naik-turun.. dan berulang. Men.. gue liatnya gemeteran men..

Gue dapet giliran buat buang air, dan semua orang di toilet itu pada nengok dan berdiri di depan bilik itu. Rame banget! Lebih heboh lagi, dan salut gue sama keberaniannya dia buat neriakin orang-orang gak beradab di dalem bilik itu biar malu! adalah orang yang buang air tepat di samping gue, dia teriak “JO! SEWA HOTEL LAH! YANG BENER AJA!”

Gue nggak abis pikir parah, itu rame, semua orang udah sedikitnya ada yang ngomong “woi”, “ck…ahhh”, “wah kacau”, bahkan sampe men-trigger orang samping gue itu yang teriak, harusnya mereka berhenti kek, atau reflek panik karena ketauan amoral tuh ngecilin volume suara kek. Desahan si cewe malah makin menjadi-jadi! Gue mengumpat sendiri.. “Dafuq! Anj*ng nih kejadian di Indonesia udah nggak masuk akal!! This is public, Men!”

Sambil buang air gue gemeteran, gue kesel banget, gue marah banget, gue pengen cepet-cepet kelarin hajat gue itu dan lari ke satpam laporan..

Thank God ternyata pengunjung Platinum XXI fX pada saat itu ada yang udah inisiatif manggil satpam! Sebelum hajat gue selesai, satpam dateng dan langsung ngegedor itu bilik. Kedengeran si cewek ngomong, “put on your underwear!!”….. eff..sempet-sempetnya lu ngomong bahasa inggris.

Gue yang udah selesai berhajat sok-sok ngelama-lamain cuci tangan pengen liat those cunts! Mereka nggak keluar-keluar, gue ga ada ide lagi musti cuci bagian apalagi dari tangan gue. Menyerah. Dan gue ikutan sama pengunjung lain di depan bilik WC itu beramai-ramai nunggu mereka keluar. Si satpam nggedor-gedor pintunya lagi “Woi! Keluar!”

Akhirnya keluar lah mereka. Diduluin sama si cewek. Nggak cantik, nggak jelek juga, turunan tionghoa, bajunya tank top terusan cuman sampe paha warnanya silver bling-bling, make up di muka cenderung berlebihan kalau hanya untuk ke Mall. Definitely.. a bi*ch!

Yang bang*at adalah, tu cewe keluar bilik mukanya sok cool, like she wanted to say “Woles aja kali ah lo pada..”. Satpamnya yang gue yakin juga udah geram teriak ke semua orang disitu, “Difoto aja mas! Difoto!”… shit, hp gue abis batere  lagi dua-duanya! (kalo berhasil kefoto ama gue pasti gue pajang disini)

Next, yang keluar cowonya, turunan tionghoa juga, pake jeans item, t-shirt polos item. Langsung ditarik sama satpam keluar, sok-sok kesandung, tapi terus ditarik sama satpam. Selama ditarik mukanya nunduk terus, tanda yang jelas bahwa dia malu. Beda sama cewenya yang sok cool bahkan mukanya diangkat tegak-tegak kaya nggak terjadi suatu apapun!

_____________________________

Selepas dari toilet, sambil menyusuri mall fX yang udah gelap semuanya, menuju mobil masing-masing, semua pengunjung Platinum XXI fX saat itu saling ngobrol, menyesalkan, mencerca apa yang terjadi barusan banget itu. Meskipun nggak kenal satu sama lain, di lift, sambil ngomongin kejadian itu, timbul ketawa, dan persetujuan bahwa hal itu amoral, dan nyokap gue sendiri ikutan nimbrung pembicaraan di lift menuju mobil sama penumpang lift lainnya, “wo oh… edyan tenan…” (arti-jawa: uh! gila abis!)

Sedikitnya gue bersyukur bahwa masih banyak  yang menganggap hal itu amoral di Indonesia ini, ditunjukkin sama sikap dan reaksi pengunjung Platinum XXI tadi. Seengganya gue lega, gue masih bisa bangga sama jati diri bangsa ini yang condong timur dan berbudaya dalam artian masih megang nilai-nilai moral yang bener dalam diri masing-masing.

Lebih jauh lagi gue jadi curiga sebenernya, jangan-jangan hal begini sering kejadian kalo ada gelaran midnight kaya malem minggu ini? atau tempat-tempat hiburan lain yang buka sampai larut malam begini. lewat post blog gue ini, gue pengen menghimbau aja kalo ada pengusaha tempat hiburan yang pasarnya publik mencakup berbagai kalangan dan umur, hal yang kaya gini dihindari lah. Gue sebenernya concern ke masalah antisipasi kalo ada aja anak kecil yang kebetulan ikut nonton midnight tadi dan ngalamin kejadian itu. Iya kalo dia mikirnya nggak pragmatis, tapi siapa bisa jamin kejadian itu diterjemahkan secara benar sama persepektif-perspektif se-pragmatis anak kecil atau orang yang menelan gitu aja segala hal yang diliatnya untuk direplikasi.

Indonesia bisa kacau, bro… ya gak?

Segitu dulu post gue kali ini. Samlikum bang pok!


2 Comments on “Les Miserables: Ini bukan post tentang review film”

  1. tapi gue nangis setengah film gem gimana dong, mungkin lo capek.

    ANJIR ITU SEBELAH BILIK LO? se-sebelah itu? lo merasakan goncangan dari sekat antar bilik ga? hahaha. itu yang ngerubungin temen2nya apa gimana sik? wawawawaw seru abis mestinya lo rekam. pasti lo jadi less miserable

    • gemasatria says:

      woi! hahaha..

      iot… -_____-, toilet cowok kan berdiri!!! Namanya urinoir. Gue ilustrasikan ya..

      urinoir tuh di toilet-toilet cowo biasanya ada banyak, dan dipasang nempel ke dinding, minimal 2 biji, dan kemaren ada sekitar 10 urinoir kali tuh. Dan karena penonton bioskop ada banyak, biasanya urinoir sebanyak itu nggak cukup jadi pada ngantri. berarti keramaian di toilet semalam itu bukan temen-temennya (mereka berdua doang kok, dan nggak tampak bersama teman-teman), melainkan pengunjung bioskop semua yang lagi pingin buang air dan lagi antri.

      Ya karena itu bilik suaranya heboh dan jelas banget ya suara cewek ah uh ah uh (aduh gue merinding lho kalo inget kejadian itu), ya jelas aja semua orang perhatiannya tertuju ke arah bilik WC itu (yang cuman ada 2, dan satunya lagi kosong alias unoccupied, mungkin karena pada jengah, masa iya make WC sebelahan sama orang lagi ML! T*i emang tuh dua orang amoral itu).

      harusnya emang gue dokumentasiin, tapi apadaya hp gue 22nya mati.😦


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s