Pokoknya Gue Harus Dirawat di Rumah Sakit. Titik.

Bulan Desember 2013 tuh, sempet jadi bulan yang paling nyebelin buat gue. Kenapa? Soalnya, gue punya dua rencana besar yang nggak kesampean:

– Berencana Sidang Ujian/Kelulusan S2 gue di bulan itu, supaya tahun baru gue bebas

– Ngabisin minggu Natal dengan naik gunung ke Semeru, dan udah terngiang-ngiang banget buat foto di Puncak Mahameru pake toga

Rencana pertama gue gagal karena tiba-tiba di satu saat bimbingan di akhir November, dosen gue ngomong kayak gini:

Gema, kamu rencananya tuh gimana sih. Kapan aja tanggal-tanggal kamu mau submit draft Tesis kamu?

Wah rencana saya awal minggu Desember Sidang Pembahasan (sidang pertama), Pak. Nah, sekuat tenaga saya mau minggu kedua udah bisa Sidang Ujian (yang menentukan kelulusan gue).

Hmmm.. gitu ya.. (sambil liat-liat kalender, dan mukanya tetep datar). Saya tiap tahun ada agenda pergi ke tempat istri saya

Hmmm gitu, Pak.. (masih iya-iya aja dulu). Berapa lama tuh, Pak? (mulai khawatir)

1 bulan… (WHAT? 1 BULAN?? artinya… artinya… gue gagal lulus bulan Desember dong!!! Muka mulai melas–karena inget satu fakta, bahwa istrinya itu asli Warga Negara Pakistan–dan tinggal di Pakistan. Dan kepergian sang Dosbing tentu aja nggak bisa ditawar lagi) Yaudah kamu kerjain aja dulu sekuat tenaga..

lesu tanpa “sekuat tenaga”… melangkah keluar ruang dosen gue (ngga gini juga sih sebenernya). Tapi terus gue mengharap kepastian.. Pak jadinya gimana jadwalnya ya menurut Bapak sebaiknya?

Yaudah Sidang Pembahasannya bisa Desember minggu pertama, tapi Sidang Ujiannya setelah saya balik. Gitu aja ya?

Huff.. Hidup ini keras ya emang.

Rencana kedua gue buat naik gunung juga gagal. Nah, kalo ini karena dua hal:

1. Nyokap nggak ngijinin. Pas minta ijin, “Ma, Mas Gema mau naik gunung ke Semeru”, “APA? Nggak ada ke Gunung-gunung! Orang lagi sidang-sidangan, lagi ngerjain Tesis tuh kaya orang mantenan tau gak. Ngga boleh macem-macem pokoknya!”. Lalu terdengar bantingan telepon di ujung sebelah sana (ngga sih ini biar dramatis aja)

2. Tiba-tiba hari minggu tanggal 22 Desember (beberapa malam sebelom Natalan) gue sakit. Panas. Dan meler.
Sedihnya gue sendirian di kosan. Badan gue menggigil pas jam 2 malem. Selimut tebel ampe nutupin muka tetep aja ngga bisa nanggulangin dingin. Besoknya seharian gue di kosan dan tetep aja lemes nggak berdaya. Akhirnya gue putuskan siang itu buat pergi ke Rumah Sakit Advent Cihampelas. Langganan gue emang sih karena rumah sakitnya bagus gitu, trus asuransi gue diterima disitu (kebiasaan banget deh gue pernah dong Salah Bantal doang nggak bisa nengok gue ke RS biar dapet obat ama fisioterapi (baca: dipijet) gratis. Maklum gue di Bandung duit pas-pasan, daripada beli obat sendiri ya kan!). Di tes ini itu, katanya gue belom diketahui sakitnya kenapa. Akhirnya diresepin obat aja gitu. TAPI nggak ada antibiotik sama sekali. Gue taunya soalnya tiap gue dapet resep dari dokter, gue tanyain ke temen gue yang anak-anak Farmasi, biar ngerti juga gitu.

Besokkannya panas gue nggak kunjung reda, tetep aja tuh! Pagi-pagi gue berusaha keras pergi ke Balubur buat nyari Bubur buat sarapan. Lumayan sih dari kosan emang deket. Tapi sedeket-deketnya Balubur dari kosan tuh sekitar 1 Km, dan jalannya nanjak. Emang sih yang nanjak motor gue biarin. Tapi anginnya.. kerikil-kerikil tajam yang menusuk-nusuk roda motor gue (COY!). Maksudnya effort banget aja gitu, sementara kan gue lemes banget ya. Akhirnya gue ke dokter lagi, ke RS yang sama, dokter yang beda, cuma minta diresepin Anti Biotik aja. A J A!

Gue tungguin tuh sampe akhirnya hari natal pun tiba, tapi gue nggak kunjung sembuh atau at least panas gue turun lah. Gue takut kan ya. Gue butuh sehat supaya bisa ngerjain revisian Tesis. Yah meskipun pada akhirnya bukan untuk tujuan gue bisa gabung naik gunung ke Semeru lagi kan.

Malem tuh abis magrib tanggal 25, Natalan kalo ngga salah deh, gue packing di ransel gue beberapa baju ganti dan keperluan nginep. Mau kemana coba? Gue putuskan, malam ini gue harus-seharus itu-masuk rumah sakit. Gue nggak sanggup ngebayangin diri gue besok pagi jalan lagi ke Balubur buat beli seonggok bubur. Atau besok siang beli makan siang. Siang itu aja gue udah ngga sanggup bergerak dari tempat tidur kok.

Terus gue dengan badan lemas dan masih panas, ngetok kamar temen kosan gue, wicis juga senior gue di ITB, “Bang Ojan, sibuk nggak? Anterin gue ke RS Advent dong sini deket kok”. “Eh, kenapa lu Gem?”, ” Iya, Bang Sakit, gue udah ga kuat lagi. Bawa motor sendiri juga takutnya malah oleng di jalan, anterin aja nanti drop gue aja. Gue pengen nginep disana aja.”, “Serius? Ok ok. Ayo deh”. Sampe di depan pintu IGD, gue bilang makasih ke Bang Ojan. Trus doi kasih nomer hpnya, kali-kali ngga jadi diopname di Advent, dia bersedia jemput lagi. Baik banget lah.

Dah tuh kan, gue ke meja registrasi dulu.

Ya, Mas. Mau ke IGD? Keluhannya apa?

Saya udah priksa ke dokter umum di rumah sakit ini dua kali, tapi ngga sembuh-sembuh, Mbak. Saya pengen dirawat aja masuk rumah sakit sini. Ngga kuat mbak. (dalem hati pengen bilang juga: yang penting saya dapet makan udah. ngga sanggup coy jalan ke warung lemes-lemes begini)

Eh nanti dulu mas, di periksa dulu…

oke, ini skip ya sampe di IGD, dokternya nanya lagi (HUFT!)

Kenapa ini, masssss?? (harus banget apa dok “masss” nya panjang bener)

Saya intinya mau dirawat disini aja dok. Nggak kuat sendirian di kosan.

Aduduhh.. Kita priksa dulu deh yuk. Harus dipriksa dulu baru bisa direkomendasiin buat diopname.

(Hmkey..) Skip sampe akhirnya hasil lab keluar

Hmmm.. ini sih kamu masih gejala typhus yah. Ini positive ini negative.. tapi kamu lemes banget yah? dirawat aja ya disini?

(hnnnnnnndhh.. dari tadi nggak tuh kira-kira gue yang minta sendiri masuk RS?) Iya dok, udah masuk aja dirawat. Saya mau.

Keluarganya mana mas?

Enggak, saya sendirian aja. Mereka di Jakarta

(muka dokter, dan suster yang berdiri di belakangnya keliatan banget antara “heran banget” sama “yampun kasian amat ni anak sebatang kara di Bandung”. Seakan-akan, baru ini ada pasien yang voluntarily minta banget diopname) Oke, masih kuat mas buat ngurus administrasinya? Diisi dulu ya formulirnya..

Yah gitu lah kira-kira cerita survival gue waktu sakit sendirian di Bandung. Sebenernya pasti ada yang lebih nelangsa sih ya dari gue ketika harus sakit dan sendirian di kota orang. Bersyukurlah kita-kita yang lebih mampu, punya asuransi, bisa seenaknya ke rumah sakit buat minta perawatan. Dibanding banyak teman-teman kita yang barangkali kalo sakit paling banter ke Klinik Kampus yang mau sakit diare, flu, atau batuk-batuk, bahkan ambeien dan usus buntu, ngasih obatnya sama aja: Fludane. Obat Paracetamol kategori generik yang fungsinya nurunin panas itu.

ANYWAY…

Belom ada 24 jam gue dirawat di RS Advent ini, gue udah nambah pengetahuan beberapa hal terutama soal Kristen Advent.

1. “Mas Suster, nggak liburan, natal gitu?”, “Oh, kami kalau Advent nggak percaya Yesus lahir tanggal 25 Desember atau musim dingin, yah ceritanya panjang lah itu hehe”.

2. Semalem baru mendarat di kasur gw dikasih kuesioner, ditanyain minum kopi/teh gak, kacamata udah pake dari kapan lah, makan sayur nggak, dst banyak bgt lah.
Ternyata advent menganjurkan pengikutnya jadi vegan, trus gak minum kopi teh, dan asesoris sopan dan sederhana hanya jam dan kacamata.

3. “Mas, ini form orientasi lingkungan Rumah Sakit, mohon ditandatangani sebagai bukti mengerti ya”. Dan di kertas itu ada tulisan:
– Tidak ada TV setiap Jumat 18.30 hingga Sabtu 18.30
“Kenapa nggak ada TV mas di waktu itu?”, “Oh iya kami ibadah sepanjang waktu itu jadi aktivitas lain dikurangi”

View on Path



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s