(Quarter) Life Crisis’ Book Review: How to Talk to Anyone by Leil Lowndes

Kenapa yah, gue lagi suka banget nih baca buku pengembangan diri gitu. Kayaknya alam bawah sadar gue menyuruh gue untuk memperbaiki hal-hal yang salah yang selama ini gue lakukan di kehidupan deh.

Gue pernah ngomong itu ke sahabat gue. Trus gue langsung ditodong dia bilang “LO tuh lagi Quarter Life Crisis, tau!”. Reaksi gue pertama kali langsung “ih itu istilah apa kok keren dan kayaknya tepat”. Dan setelah gue googling..

Sebagian orang dan psikolog mengenal krisis itu dengan sebutan quarter life crisis. Dalam konsep sederhana, sebut saja itu fase krisis di saat seseorang mencari jati diri yang sesungguhnya. Saya ingat betul, di kala krisis itu menerpa, pikiran saya gamang, gelisah, dan tak tentu arah. (Talkmen.com)

Yah gue nggak ampe gitu-gitu amat juga sih. Dan umur gue belom sampe quarter lho ya (baca: 25)

Ini Cover bukunya! Gue dapet dari Google Image. Ternyata buku ini udah dicetak berkali-kali dengan cover yang berbeda-beda. Tapi yang gue punya persis ini sih.

Suatu saat gue merasa butuh memperbaiki cara gue berbicara. Dan nanya, ada nggak yah buku yang bilang, “Ini loh caranya ngomong”, atau, “Topik-topik kalau lagi ngobrol atau ngomong sama orang tuh ini lho yang tepat. Dan jangan pernah ngomong soal uban, umur”, dan sebagainya yang bisa dijadiin guideline berinteraksi sama orang. Pas gue pergi ke Plaza Senayan bareng sama nyokap dan adek gue, at that time I didn’t feel like wanna hang out. Cuman pengen diem aja station di satu tempat, dan yang paling tepat menurut gue adalah di Kinokuniya. Nggak begitu rame, dan banyak buku-buku menarik yang tadinya nggak niat dibeli, pasti ujung-ujungnya dibeli juga (meskipun nggak mungkin kebeli semuanya berhubung buku impor tuh lumayan mahal). Kalo dipikir-pikir Kinokuniya tuh kayak Ace Hardware ya. Toko dimana kalo kita dateng, niat cuman mau liat-liat aja, baca-baca dikit, nyobain reaksi suatu alat kalo dipencet-pencet, dan berujung di kasir bawa sekeranjang isi barang-barang impulsif.

A-ny-way..

Gue pergi ke bagian self-improvement, menyusuri buku-buku soal komunikasi, dan ada buku dengan cover kuning yang kayak setengah berteriak tuh keluar pertanyaan yang sama ama yang gue lagi cari jawabannya: How to Talk to Anyone.

Biasalah, buku-buku di toko buku impor tuh disegel rapih pake plastik kaya Cling Wrap gitu kan. Pede aja gue sobek, gue buka, kalau-kalau ada penjaga toko buku lewat ngelarang, paling gue akan bilang, “Ya saya mau beli buku harus tau isinya dong?”. Later on kata temen gue emang kalo buku disegel kayak gitu emang boleh kok dibuka.

Dan bener aja lho, isi buku itu bener-bener ngasih guideline gimana sih caranya ngobrol sama orang, siapapun, dan dalam situasi apapun (bahkan ada caranya ngomong kalo tau-tau kita lagi makan satu restoran sama artis idola kita). Ada 92 teknik cara berbicara yang dibahas per-bab. Dan satu bab nya nggak lebih dari 4-5 halaman. Pengalaman gue baca buku ini emang sangat cepat karena setidaknya tiga hal: padat, kocak, dan bercontoh.

Padat, karena hanya dalam 4-5 halaman (bahkan ada 1 bab yang cuman 2,5 halaman aja lho!) lo udah nangkep semua hal yang perlu dilakuin untuk bisa ngobrol sama orang. Kocak, sebenernya nggak kocak yang ngelawak kaya Sule dan Andre OVJ sih, tapi ke-92 teknik yang ada di buku ini semua-muanya didasarkan pada hasil riset teruji dan pengalaman psikologis penulis. Banyak pikiran-pikiran Nenek Leil (sekarang orang yang nulis udah nenek-nenek) ini yang kocak dan jadi bahan penjelasan di setiap teknik yang lagi dibahas. Dan bagusnya, hal ini bikin pembelajaran kita makin terasa mudah. Bercontoh, apalah artinya ngajarin teknik harus begini harus begitu tanpa kita tahu konteksnya kayak apa. Teknik yang diajarin sama buku ini selalu berdasarkan dari contoh atau dikasih contoh. Jadinya kita lebih paham deh tentang gimana caranya pake semua kesemblian puluh dua teknik itu.

Ini buku terbagi dalam sembilan bagian. Mereka adalah:

Part 1: How to Intrigue Everyone Without Saying a Word: You Only Have Ten Seconds to Show You’re a Somebody – bagian ini secara umum ngajarin gimana caranya kalo baru ketemu orang, ada kenangan yang tertinggal, atau kita langsung dipandang jadi satu orang yang beda di antara crowd pesta (misalnya). Basically kita cuman punya waktu 10 detik untuk menunjukkan kita tuh ada loh, kita tuh eksis, atau, “hoi gue disini, haloo, ngobrol yuk!”

Part 2: How to Know What to Say After You Say “Hi” – Ngomong “Hi” atau “Halo” doang emang selalu gampang sih. Sering banget kalo ketemu temen di Mall isinya cuman, “Oi! Apakabar lo? Sama siapa kesini? Hmmm gitu ya, yaudah deh have fun yah”. Terus misah. Atau tipikal omongan banget kalo baru kenal orang, “Halo! Nama lo siapa? Oh.. darimana? ITB jurusan TI? eh kenal si Anu nggak?”. The “kenal si Anu nggak?” trick is sooo damn boring and it will end after “oh iya kenal”, or, “errmm enggak kenal, kali angkatannya udah jauh beda yah”. Udah. If you guys still use that, you’re so not sitting with me anymore! #ciegitu

Part 3: How to Talk Like a VIP -ini nih, bagian ini yang ngajarin gimana sih para bos, para artis, para CEO itu kalo lagi ngomong. Mereka sukanya ngomongin apaan. Atau kalo lo hanya kroco di suatu perusahaan, atau rakyat biasa ketemu sama Angelina Jolie lagi makan bratwurst di Ngopdul, lo harus bereaksi kayak apa. Intinya: “jangan kampungan deh lo!”. Oiya sama satu Teknik di bagian ini yang paling gue suka. Kadang-kadang kita kan males ya dengerin orang nyerocos terus. The world revolves all around him/her. Hal simpel yang perlu kita lakuin cuman mengulang kata terakhir yang dia ucapin. Yang, dia ucapin? Iya, yang dia ucapin. Soalnya kalo nanya itu dia bakal mikir kita excited terus akan jelasin lebih panjang lagi. Lebih panjang lagi?. Iya. (tuh contohnya)

Part 4: How to Be an Insider in Any Crowd: What Are They All Talking About? – aaah gue diundang dateng ke konferensi internasional, didalemnya bakal banyak banget orang ahli di bidang a-b-c-d. Dass!! Excitement berubah jadi Anxiety. Da aing mah apa atuh, cuman kroco-kroco begini. Gue bakal ngomong apa nantiii? T_T. Tenang! Ada triknya

Part 5: How to Sound Like You’re Peas in a Pod: “Why, We’re Just Alike!” – Eh kamu Raja Jogja? Eh iya sama dong, gue juga Raja, dari Rawamangun. #ngenes, tapi beneran!

Part 6: How to Differentiate The Power from The Folly of Flattery – satu kata: Ini part paling Pereus di buku ini. Pereus atau lebih sering di sebut Peres tuh kata yang juga baru gue pelajari tahun lalu pas ikutan Abnon. Yah, semua orang suka dipuji, disanjung-sanjung, diperesin. Pijet aja nyokap bilang hari ini lagi cantik, abis itu minta duit jajan juga dikasih. Haha. Gak gitu juga sih. Tapi kurang lebih gitu sih.

Part 7: How to Direct Dial Their Hearts – bagian ini ngajarin gimana caranya ngomong di telfon. Kenapa sih tukang sales asuransi atau kartu kredit yang suka nelfon ke hape kita itu suka gagal? Karena nada, template, dan cara ngomong mereka sering sama. Meskipun yang ditelfon bapak-bapak, ibu-ibu, atau eksekutif muda ganteng kaya gue gini. Gue amazed sama buku ini karena adanya bagian ini. Sampe kepikiran juga lho sama Nenek Leil dia bikin part buat cara ngomong di telfon!

Part 8: How to Work a Party like a Politician Works a Room: The Politician’s Six-Point Party Checklist – bagian ini ngajarin pesta! Kalo kita lagi diundang pesta, apa yang harus kita lakuin. Yah karena di Indonesia yang namanya pesta kawinan biasanya di gedung yang maha gede, biasanya ini bisa bekerja juga kalo dipake buat pas dateng ke seminar kecil, atau konferensi yang isinya orang-orang penting, yang ruangannya kecil sampe medium, dimana kita bisa tebar pesona yang charming mulai dari masuk pintu, dan ketika keluar bayangan kita masih ketinggalan. Cool!

Part 9: How to Break the Most Treacherous Glass Ceiling of All: Sometimes People Are Tigers – bagian yang terakhir ini menjadi pelengkap. Bahwa semua orang itu pada dasarnya dari kecil nggak akan pernah beranjak dewasa. The world revolves around them–we should admit it. Make them think that we are also revolving around him/her. Even when we’re asking for someone’s favor. The thing is, bagian ini ngajarin gimana caranya supaya kita nggak cross anyone’s line or stepping on anyone’s toes.

Satu hal penting yang diajarin sama buku ini sih sebenernya kalo gue boleh rangkum jadi satu kata adalah: PERES! Ini kata-kata yang sering banget diomongin sama None-None Jakarta. Kalo Abangnya lagi baik pasti dibilang lagi peres (huft!). Intinya sih be good to anyone dan selalu utamakan Comm-YOU-nication. Kalo kita mau ngomong pastikan kita mendengar, kalo lagi minta tolong pastikan ada hal yang tampak selalu menjadi poin penting “What’s in it for him/her”.

Nevertheless, there is always a crack in an ivory (gue barusan berusaha mentranslate pepatah “tiada gading yang tak retak”. makasih.)..

Buku ini kan ditulis dalam Bahasa Inggris ya, yang nulis juga orang Amerika. Artinya kadang-kadang ada contoh atau teknik yang nggak cocok dipake disini. Misalnya, ada teknik membuat rekaman voice mailbox kita jadi terdengar personal. Ada gitu orang Indonesia pake voice mailbox hari gini? Ya ada aja sih, tapi sekarang nggak umum deh ya orang ninggalin pesen pakai metode itu. Selain ngabisin pulsa, kalo mau dengerin pesannya juga yang nerima harus keluar pulsa. Juga beberapa contoh yang western-culture banget di beberapa teknik. But it’s okay. Nggak mengurangi substansi yang bisa ngajarin kita supaya bisa ngomong lebih baik.

Sekian!


3 Comments on “(Quarter) Life Crisis’ Book Review: How to Talk to Anyone by Leil Lowndes”

  1. nate says:

    sounds interesting book, I need it.😀


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s