Life After Graduation

20 Januari 2014: Gue dinyatakan lulus dari S2 gue di ITB.

Momen lulus tuh selalu jadi peristiwa besar sih bagi setiap orang, nggak terkecuali buat gue. Gue sendiri (alhamdulillah) udah berhasil ngerasain lulus dua kali. Pertama di tahun 2012 gue lulus sarjana, wicis gembiranya nggak ketulungan. Euforianya nggak abis-abis sampe 1 bulanan. Euforia waktu itu mesti berakhir karena gue menyadari masih ada garis finish lain yang harus gue putuskan pitanya: Lulus S2.

Thanks to Allah, gue berkesempatan buat ambil kuliah S2, gratis, dibayarin negara, dan cuman tambah 1 tahun pasca gue lulus sarjana. Akhirnya emang jadi 1,5 tahun sih karena gue sempet ikut Abang-None Jakarta dulu di Tahun 2013 dan jadi molor 1 semester. Dan akhirnya, ya gue lulus sesuai tanggal yang disebut di atas.

Kali ini euforia nya nggak lama. Kayaknya cuman 1 minggu. Kurang. Karena gue segera menyadari, bahwa kelulusan gue kali ini tuh bener-bener selolos-lolosnya benang dari lobang jarum (baca: dunia kampus). Artinya, gue bener-bener udah kayak Penyu Sukabumi yang dilepas idup di alam liar. Gue harus cari kerja. Ditambah kenyataan, adek gue udah kerja setahun lebih duluan. Ambi banget ya nggak mau kalah. Ya tapi jadi salah satu pendorong semangat gue juga sih.

Lulus S2, gue sempet sebulan lebih nganggur sampe awal Maret. Senganggur-nganggurnya gue, gue isi pake jadi panitia Abang-None Jakarta 2014. Seengganya gue nggak galau-galau amat tiap hari keluar rumah buat ngurus itu acara. Rasanya penuh energi aja gitu kumpul sama anak-anak muda Jakarta yang punya tujuan sama dan positif buat bantuin promo wisata ama budaya tempat tinggal kita.

Awal-awal nganggur gue masih ngerasa I’m so free like a bird, kemana-mana merajai jalanan ibukota jadi aktivis kepanitiaan gitu. Tapi tetep sih, yang namanya galau gue harus kerja beneran tuh ada. Iseng-iseng mulai buka lowongan, akhirnya gue putuskan untuk bergabung di Bappenas jadi tenaga ahli evaluasi pembangunan perdesaan. Gue inget tanggalnya: 3 Maret 2014.

Gue tuh punya mimpi sih buat jadi Menteri Bappenas or Menteri Pembangunan atau jadi orang yang bisa berbuat sesuatu supaya Indonesia nih nggak miskin lagi. Jadi dosen misalnya. Makanya sampe hari ini gue masih belum berniat meninggalkan bidang/jurusan gue, Perencanaan Wilayah & Kota, yang spesifik bahas kebijakan dan kemiskinan orang.Ya gimana enggak, segini hebatnya ini negara kenapa masih ada aja gitu orang susah makan. Ironis banget, kan? Shhh udeh, lagi ngga pengen cerita gituan. Anyway, Gue rasa tempat ini (Bappenas) bisa jadi tempat gue belajar di dunia nyata sih. Gue merasa gue kecepetan sekolahnya. Jago baca paper, ikut kajian, forum-forum ini itu, tapi belom banyak bisa cerita tentang dunia pembangunan secara pede abis. Gue harus jadi pelaku! (Oiya, gue kerja di Bappenas bukan sebagai PNS ya, kerja di pemerintahan itu statusnya dua aja: PNS atau Outsource/Honorer/Pegawai Tidak Tetap, biasanya dikontrak tahunan ngikutin APBN–banyak yang nanya soal ini nih)

What I got, pas gue fix pindah ke Jakarta, menjadi pekerja adalah ini:

1. Gue amazed sama cara pemerintah bekerja
Sebenernya, kalo banyak kritikus dari mulai yang dibalik meja dan berdasar kuat kayak para researcher itu, atau yang kosongan kayak pejabat instan, atau sampe tingkat lapangan tukang bakar ban itu kadang-kadang bener. Tapi kadang-kadang salah juga. Amazed disini sebenernya artinya bisa dua juga sih, positif dan negatif. Amazed yang positif tuh gue ngeliat sendiri bahwa kerjaan pemerintah tuh banyak banget! Sebanyak itu! Rapat koordinasi tuh bisa ada sampe hampir setiap hari. Ada aja disposisi harus ikut rapat ini, harus ikut rapat itu, ngurusin hal ini, ngurusin hal itu. Gue juga ngeliat sendiri ada kader-kader di pemerintahan ini (kalo gue boleh pinjem istilah itu) yang sebenernya niat banget buat ngurus negara. Image bahwa PNS itu pegawai nunggu sore tuh nggak sepenuhnya bener. Ada loh, bahkan banyak dari mereka yang bener-bener beneran ngurus negara ini. Keliatan dari cara mereka diskusi, menyampaikan pendapat, dan gak jauh beda sama orang-orang yang sering kita liat di forum kajian atau talkshow pembangunan. Gue seneng juga pada 2 minggu awal gue kerja, gue diajak ikut konsinyering (baca: rapat habis-habisan) dan tiba-tiba gue juga ditodong, “Ayo, Gema! Amos! Jangan diem aja, menurut kamu sebaiknya ini gimana…”. Gue merasa eksis, diwaro, dan terapresiasi. Dan gue rasa hal yang sama berlaku buat semua orang yang terlibat pada saat itu, baik PNS maupun bukan. Ada dorongan buat belajar lebih, bekerja lebih giat, dan mengerahkan segala kemampuan supaya pembangunan ini bener-bener bener (mengulang kata bener. tetot!)

Meskipun demikian, ada juga beberapa hal yang suka bikin gue geregetan juga. Ada aja sih, kader lain yang menurut gue kerjaannya tuh lebih ke Business As Usual. Mengerjakan bisnis apa adanya aja. Tugas gue ini ya udah ini aja. Di luar itu, sorry, mau gue kerja ampe jumpalitan gaji gue cuman segitu, jadi udah ini aja. Gue nggak tau mesti bersikap gimana juga sih. Gue ada di persimpangan, antara harus ikut setuju bahwa sistem apresiasinya emang masih kurang fair, atau sedih karena the power is on you, but you did nothing to do more. Gue masih nyari jawaban untuk ini.

2. Gue akui kadang bosen
Bosen, karena bekerja itu kalau nggak dibilang jauh, ya seenggaknya sedikit lebih monoton daripada dunia kuliah. Kuliah itu yang dihadapin beda-beda. Nggak usah tiap semester. Tiap jam kuliah deh, bisa aja kali ini ngomongin ekonomi, next session gue belajar demografi, next lagi gue bisa megang alat gambar buat ngerjain desain tapak. Belom abis itu gue berkegiatan di himpunan or kepanitiaan apa gitu yang meskipun bikin gue pulang jam 11 malem hampir tiap hari atau bahkan nginep, I feel more than alive at that time. Kalo udah gini tipsnya menurut gue dua sih: (1) balikin lagi sama niat awal, supaya kita dapetin greng-nya, semangatnya lagi buat ngerjain apa yang harus dikerjain, yang ke (2) cari pelampiasan di luar jam kerja. Sama aja sih kayak jaman kuliah, gue rasa belajar pasti ada bosennya, kalo udah bosen gini yang gue lakuin juga kan nyanyi di Padus kampus, or Siaran di Radio Kampus gue, or ikutan ngobrol dan bikin sesuatu di Himpunan or di Kemahasiswan terpusat. Pas udah kerja gini, pelampiasan gue jadinya dua sih, travelling sama ikut komunitas. Khusus komunitas, alhamdulillah gue masih punya anak-anak abnon yang kerjaannya juga nggak abis-abis. Bikin energi gue selalu restored ketika ngumpul.

3. 24 jam sehari, 7 hari seminggu itu (terasa) kurang.
Gue pernah baca sih, sebenernya nggak boleh ngeluh kayak gini. Tuhan udah ngasih waktu yang tetap. Kata Cooper di film Interstellar, waktu itu sumber daya, yang artinya memang terbatas dan harus selalu jadi pertimbangan ketika kita ngelakuin apapun. Tapi buat gue yang udah terbiasa hidup sendiri di kosan selama 5 tahun lebih, dimana gue pulang itu adalah waktu bener-bener buat sendiri, kali ini di Jakarta gue harus nemenin nyokap ngobrol atau harus sediain waktu buat keluarga. Belom temen yang ini ngajak ngumpul, yang itu ngajak rapat, dan seabrek agenda lainnya. Dan Jakarta nggak seperti Bandung yang ukurannya nggak lebih besar dari luas Kota Jakarta Timur sendirian. Antar satu dan lain tempat itu jauh. Kalopun nggak jauh, lo tau sendiri, macet menguras limit waktu gue.

Untuk yang satu ini, gue selalu inget kata-kata temen sekubikel gue di kantor. Rendy namanya: Kita tuh harus fair dalam segala hal, termasuk buat diri kita sendiri. Artinya, kalo saatnya kerja ya kerja, saatnya main ya main, kalo udah pulang atau jam kerja udah abis ya dimanfaatin nggak untuk kerja lagi. Dan hidup di Jakarta berarti harus lebih efektif dan efisien.

—-

Sejauh ini sih itu yang gue rasakan selama jadi orang kantoran di Jakarta. Bisa nyaru sih, antara post ini adalah sharing gue tentang menjadi seorang yang bekerja, atau seorang yang kembali tinggal di Jakarta setelah sekian lama merantau. Tiga hal ini pun udah gue obrolin sama beberapa temen-temen gue lainnya yang lagi jalanin fase yang sama ama gue: freshgrad yang baru nyebur kerja. Yay! Nggak sendirian! :p

Gue bersyukur juga kok, kantor gue sekarang ini, kasubdit-kasubditnya, terutama temen-temen sebaya gue juga asik-asik banget. Ngerasa satu keluarga yang bikin gue pengen balik ke kantor tiap hari. Gue mengabsorb energi dari mereka-mereka juga nih yang punya mimpi masing-masing. Salah satu kasubdit gue nih, ada yang dosen di UI sekaligus instruktur diving. Suka banget gue denger cerita doi soal pengalaman nyelem di banyak tempat di Indonesia; belom dia suka fotografi dan jepretannya bikin gue pengen jeprat-jepret lagi kayak jaman SMP-SMA. Bos gue langsung, Kasubdit Perdesaan, kalo udah di ruang rapat dan berhadapan sama orang-orang dari Kementerian lain, wuh ngelotok banget pengetahuannya soal desa. Terus temen-temen kantor gue, ada yang mulanya dia di Yogya tuh aktivis perkotaan, energinya nggak abis-abis gue rasa dan pemikirannya bikin gue sadar lagi dan lagi bahwa orang muda tuh jangan diem aja tapi terus aja berbuat yang baik dan positif buat lingkungan tempat kita tinggal. I could die in peace later. Temen gue sebelah meja, mbak-mbak udah siap kawin, bikin gue juga semangat cari jodoh (lah! hahaha). Terus ada temen gue lagi CPNS yang katanya pas di kampus sepinter itu, dan galau kalo nggak punya kerjaan. Biasanya kan orang kalo ngga ada kerjaan yaudah ya, dia nangis masa (haha). Belom lagi senior-senior lainnya yang sekarang lagi sekolah lagi ke luar negeri, ada juga yang baru balik. Gue juga harus hebat kayak mereka-mereka ini bahkan lebih!

Satu sugesti yang out of topic tapi juga mungkin bisa ditangkep dari postingan ini adalah, menjadi mahasiswa itu adalah berkah. Banyak hal yang bisa dilakuin, banyak prestasi yang bisa dikejar, banyak manfaat yang bisa diraih dengan waktu yang hampir ngga kerasa ada batasannya (terutama yang tinggal sendirian, jauh dari orang tua).

Pokoknya jangan disia-siain deh!🙂


2 Comments on “Life After Graduation”

  1. nate says:

    well said Gem, salut..
    Aminn, semoga niat jadi mentri terkabul..

  2. sky says:

    bagaimana kabar reksa dananya? sudah berhasil?


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s