Review: Batik Air untuk pertama kalinya

Penampakan dalemnya Batik Air

(Lumayan) baru-baru ini, gue dapet tugas dari kantor untuk pergi ke Wonogiri selama 20 hari. Nah, berhubung lokasi tugas (baca: desa)-nya ada di bagian selatan Wonogiri (daerah Eromoko dan Paranggupito) yang deket banget sama perbatasan Gunung Kidul, Yogyakarta, akhirnya gue putuskan ngajak partner penelitian gue buat naik Batik Air aja dibanding Garuda yang selalu jadi pilihan kantor. Maksud hati sih pengen coba-coba aja gitu gimana rasanya ya kan, sama-sama belom pernah sih kita abisnya.

Dari segi harga, airline yang katanya se-level Garuda, atau versi lebih bagusnya Lion Air ini emang murah sih. Bayangin aja, harga yang ditawarin tuh cukup standar untuk tiket pesawat lho (sekitar Rp 400-500 ribu/ Oktober 2015). Padahal kalo mau dapet fasilitas yang sama di Garuda, itu bisa 700-1,2 juta sekali jalan! Gokil kan. Yaa asalkan aja nih ya orang Lion/Batik Air abis baca ini terus jadi naikin harganya, hahaha. Tapi buat lo-lo pada yang mengedepankan harga di atas segalanya (duile), ini tsakep sih.

Untuk pemesanan tiket, gue nggak ngalamin pengalamannya sih. Soalnya, selain karena nggak ke-handle sama sekali urusan ini untuk persiapan perjalanan dinas gue, emang udah biasa juga nitip sama temen di kantor untuk urusan reservasi tiket pesawat. heheh. Yang pasti waktu itu beli lewat agen langganan kantor aja.

Di hari-H, gue rada ngepas-pasin waktu berangkat dari rumah ke airport di Cengkareng. Padahal gue harus mampir dulu ke kantor buat ngambil sekardus instrumen penelitian (alat-alat survey, buku panduan pertanyaan wawancara, dsb.) baru ke airportnya. Dan bener, agak deg-degan juga karena takut kena semprot peneliti yang satu lagi yang umurnya udah hampir 2x lipat gue hahaha.

… taunya, sampe di airport gue belom telat-telat amat. Pas lah pokoknya (yay tepuk tangan!). Eh malah partner peneliti gue itu (duh panjang gak sih, sebut aja namanya KW) bangun kesiangan. Gue yang anaknya solidaritas tinggi banget ya kan akhirnya abis check-in dan masukin bagasi keluar lagi nungguin si KW. Nggak lama, datanglah taxi, mukanya masih capek banget tuh kayanya si KW. hahaha.

Dah tuh kan, ternyata abis KW Check-in kita tadinya kan mau ngaso-ngaso dulu tuh karena waktu boarding di boarding pass masih ada 1/2 jam lagi. Pas liat layar nggak taunya udah mau gate-closed dong masa. Jadi gue rada lari-lari kecil sementara KW yang emang dasarnya santai orangnya tetep jalannya pelan.

Nah, sampailah kita di salah satu waiting room (apa sih istilahnya yang bener? boarding room? waiting lounge?) di terminal 1 situ, YANG TERNYATA, ber-gate-gate pintu (redundant, maaf) untuk masuk pesawat yang berjejeran itu udah di-block sama Lion Air bersaudara, termasuk Batik Air. Jadi mau lo masuk dari gate nomer sekian, nomer sekian pokoknya kalo naik ke terminal 1 lantai 2 sebelah kanan itu semua gatenya bakal nyatu lagi di dalem. Udah di renovasi jadi bagus banget asli. Interiornya banyak lampu-lampu bersembunyi yang kini banget gitu lah kaya di mall, tapi terasa juga ada ornamen-ornamen Indonesia-nya. Sampe di dalem kita berdua agak bingung karena saking lapangnya itu ruang tunggu, tapi nggak ada signage yang jelas penumpang dengan flight number sekian harus duduk, sedikit ngumpul lah at least ya, sama pintu dalem yang sebelah mana. Gue berusaha cari tulisan Yogyakarta, atau nomer penerbangan gue waktu itu tetep clueless lah pokoknya. Kita duduk aja ngasal tapi deket jendela yang bisa liat tempat parkir pesawat itu lho. Baru duduk sebentar tau-tau ada mas-mas teriak-teriak, “Yogyakarta, silakan naik pesawat, ada lagi? Ada lagi yang Yogyakarta?”. Nggak ada yang bergerak dan beranjak dari tempat duduknya, selain gue yang akhirnya berdiri “Mas! Saya mau ke Yogyakarta, nomer flight-nya sekian (gue udah lupa haha)”. Terus kata masnya, “Oh iya pak, duduk aja di sini dulu jangan kemana-mana, bareng sama surat aja ya nanti ke pesawatnya”.

Rupanya… gue dan KW adalah penumpang bandel yang terakhir masuk pesawat, bahkan bener aja loh, sekitar 10 menit kemudian gue dipanggil lagi sama mas-mas tadi tapi kali ini dia agak lari-lari menuju belalai gajah/garbarata, terus instead of masuk ke belalai, dia buka pintu di kanan lorong terus turun lewat tangga, dan gue dan KW udah mulai agak tertinggal. KW terengah-engah karena bawa badan aja kayanya pake witir dulu orang gede begitu bentuknya ya kan. Sampe di bawah tangga, mas-masnya suruh kita nunggu. Angin di tempat parkir pesawat tuh nggilani banget kencengnya. Rambut gue awur-awuran. Apakabar kalo gue jalan di aisle nanti pas masuk pesawat. Udah yang paling telat. Rambut nggak jelas.

Lalu, kemudian, ada mobil Isuzu Elf mendekat tangga bawah belalai gajah tempat dimana gue dan KW berdiri. Bareng sama mas-mas petugas Batik Air tadi kita naik itu mobil menuju pesawat. Bener-bener deh emang kita penumpang paling telat. Itu mas-mas tadi bilang ke pesawat bareng sama surat tuh maksudnya data manifest atau semacam surat jalan terakhir yang harus ditandatanganin pilot. Ya gila nggak kalo gue nggak nanya tadi pas masnya teriak-teriak “Yogyakarta!”.

Untung aja, begitu tangga naik ke pesawat berakhir, gue udah siap-siap disorakin penumpang Lion Batik Air karena bikin pesawat nunggu. Nggak taunya enggak tuh. Dagu masih bisa terangkat hahahah.

First impression: “ini pesawat masih baru banget apa ya?” soalnya ada aroma-aroma mobil baru berplastik gitu lho. Terus super-clean putih banget cenderung menyilaukan, selain karena memang semua jendela dibuka lebar-sebagai bagian dari peraturan keselamatan penerbangan, tapi kaya foto di awal tadi ya clean aja udah. Di pintu pramugari yang manisnya nggak intimidatif kaya Garuda menyambut dengan senyum, hedeh… enak. hahaha

Ngecek berbagai amenities, ada layar lcd di setiap belakang sandaran kepala untuk penumpang di belakangnya. Bagus banget! Sekali lagi dibanding Garuda ya, karena responsif disentuh mirip sama gadget-gadget android dan iphone. Kalo di garuda gue biasanya tekan pake kuku karena gue suruh muter yang ini malah keputer menu sebelahnya kan kshl ya. Tapi, gue agak drop sama petunjuk keselamatan penerbangannya yang menurut gue kurang cakep aja gitu eksekusinya. Sorry agak kaya video iklan klinik tong fang.

Ada gamenya! lumayan lah mirip pac-man gitu. layarnya enak dipencet jadi nggak ngeselin, glitch sedikit tapi tolerable lah.

Yang nyebelin buat menikmati entertainment yang disediakan di pesawat ini adalah, lo harus beli headset ke pramugari yang harganya Rp 25ribu. Jadi kalo mau naik Batik Air mending udah siapin headset/earphone sendiri ya yang ukuran standar aja. Kalopun lupa bawa, entertainment yang masih bisa dinikmati paling game kayak di foto itu, atau tonton aja Gag-Just For Laughs; acara yang pranks/ngerjain orang itu. Nggausah pake suara juga ketawa palingan. Bahan bacaan yang disediakan, bagus banget gue suka soalnya kaya majalah lifestyle gitu. Nggak norak, pokoknya bagus lah, isinya banyakan review destinasi-destinasi wisata dalam dan luar negeri disertai banyak foto hi-res (ada juga sih yang low-res, udah tau low-res di stretch segede gaban, tapi minor sih. *Anyway, gaban tuh apaan sih?)

Ada USB portnya, dan, iya! Bisa ngecharge!

Soal snack yang gue inget sih nggak mengecewakan karena enak. Apa karena gue laper banget ya waktu itu. Tapi suer deh enak. Nah, tapi yang nyebelin dari per-snack-an ini adalah pramugarinya terkesan buru-buru banget bagiin dan ngumpulin box kosongnya. Gue inget baru aja gue nyobek bungkus roti gue, belom di makan bahkan, pramugarinya udah ada yang dateng lagi, “Box-nya yang kosong boleh saya ambil?”. Nanyanya nggak ke gue sih, tapi gue jadi buru-buru makanin isi box itu semuanya biar gak mubazir (nggak mau bilang ‘biar ga rugi’ hahaha). Dalem hati nggrundel juga, “belom kelar kali ya, Mbak, ini makannya..”

Overall, gue merasa Batik Air ini value for money nya bagus banget ya. Kalo dibanding saudaranya Lion Air yang selisihnya yah bisa dibilang cukup sedikit. Mungkin gue akan pilih Batik Air. Pengalaman pertama gue naik Batik Air juga tepat waktu sih. Tapi entah kenapa ada feeling-feeling aneh yang harusnya bisa jadi bahan koreksi lah ya biar klaim eksekutif maskapai ini bener-bener terwujud. Misalnya, kalau yang namanya eksekutif gue rasa amenity super basic kayak earphone diperhitungkan aja lah ke dalam tiket. Masak kayak begini aja penumpang beli, janggal aja sih jadi berasa naik low cost carrier lagi kan? Sama Touch up di tampilan visual pas video keselamatan penerbangan itu sih yang agak drop buat gue. hahaha..

Kalau disuruh kasih bintang maksimal 5, gue akan kasih nilai 3,95.



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s