Kamera Mirrorless: Apaan sih bedanya? (1)

Disclaimer:

  • Gue hobi banget fotografi dari sejak SMP ya, tapi sampai hari ini gue ga pernah merasa diri gue professional bahkan hafal istilah pun enggak. Jadi tolong anggaplah segala tulisan gue di blog ini mengenai fotografi itu hanya sebagai opini/pendapat/pengetahuan ecek-ecek dari seorang casual photographer, atau meskipun menyedihkan, bisa juga photography enthusiast. Jadi tolong kalo ada fotografer yang lebih pro kalo ada salah-salah kata maapin, buat yang juga newbie banget juga sama minta maap

Banyak nih temen-temen gue yang suka nanya apaan sih bedanya mirrorless, sama yang lama DSLR itu, atau antara mirrorless itu yang mana yang bagus. Nah berikut gue bakalan kasih tau apa aja sih poin-poin penting yang sering ditanyain:

1. Beda Mirrorless dan DSLR
Kali udah banyak ya yang sering denger, “sekarang tuh kamera yang hits mirrorless!”. Lah bedanya apaan ama yang dulu-dulu tuh? Paling jelas sih ukuran, meskipun gak selalu ya. Ukuran mirrorless itu umumnya lebih kecil dari DSLR, karena nggak ada cerminnya. Iya lah, literally diterjemahkan juga jadinya mirrorless = tanpa cermin. Nah buat newbie banget yang baru kenal fotografi mungkin bingung, “Cermin?”. Iya, dari dulu yang namanya kamera tuh aslinya pake cermin. Liat nih gambar di bawah:

Tuh yang garis diagonal itu tuh CERMIN. Nah fungsinya, cahaya dari depan LENSA (di situ ditulisnya ‘Light Path’) masuk ke kamera, dipantul ke cermin 90 derajat ke atas, dipantulin lagi 90 derajat ke mata lewat EYEPIECE atau VIEWFINDER. Lo pikir ngintip gambar di kamera jadul itu gimana caranya, kok lensanya di mana, lobangannya dimana, itu lo liat pantulannya brooo!

Nah, kamera Mirrorless itu mencabut si cermin itu, supaya cahaya tuh masuk langsung ditangkep sensor. Sensor ini lah yang berfungsi selain buat “ngerekam” juga buat munculin preview di LCD di belakang kamera. Intinya jadi fungsi dobel gitu.

Jadi untungnya pake mirrorless? umumnya supaya ukurannya lebih kecil aja dan enak dipake buat jalan-jalan. Meskipun sekali lagi gue tekankan, ada loh kamera mirrorless yang gede juga, mungkin buat keperluan khusus gitu.

2. Bagusan mana SLR sama Mirrorless (yang hits jaman sekarang itu)?
Nggak ada bedanya sih kalo menurut gue. Itu cuman metode aja gimana cara kita sebagai fotografer tuh dapetin preview sebelum motret. Jaman dulu kan teknologi masih sederhana, apalagi kalau masih pake roll film (analog), yang jaman sekarang fungsinya diganti sama sensor digital. Ga ada cara lain untuk preview pemandangan yang mau kita potret selain cahaya dibelokin dulu ke atas–ke mata kita. Secara cahaya dari lensa yang datangnya lurus itu kealingan sama roll film kan?

Nah pertanyaan yang bagus adalah…
3. Bagusan mana digital sama analog (yang masih pake roll film)?
ANALOG for sure! Gue pernah pake Nikon FM2 (kamera analog, jadul banget, tapi killer pada jaman bokap gue) sampe sekarang gue pake Sony Alpha 6000. Menurut gue tetep bagusan pake roll film karena warnanya tuh lho, dalem bangettt. Menurut gue sih itu perbedaannya. Jadi hasilnya tuh selalu pleasurable di mata. Enak gitu!

Nih kamera berat dan pake roll film, yang mana sekarang udah susah cari yang jual roll film😦

Makanya jaman sekarang meskipun udah digital, masih aja ada fotografer-fotografer yang masih suka pake Kamera Analog. Selain disitulah serunya nunggu hasil cetak film abis motret-motret, juga karena kualitasnya yang umumnya klasik dan bagus! Tapi ini bukan merendahkan kualitas kamera digital di era sekarang ini ya. Sekarang produsen-produsen kamera digital tuh juga teknologinya oke-oke. Persoalannya, tiap produsen kamera itu punya karakternya masing-masing. Persis sama kenapa sih (hampir) semua hp kita tuh sensor kameranya Sony lho yang buat, even iPhone! Tapi kok hasilnya beda-beda?? Ya karena mirip tuning radio, setelan masing-masing produsen tuh beda-beda, entah ada yang ngasih tambahan tone warm (hangat), tone lebih putih, brightness berlebihan, dsb. Nah, sepengetahuan gue fotografer tuh ngejar yang semirip mungkin sama kamera analog, wicis ada di merek Leica. Tapi harganya brohhh allahuakbar dah!

4. Jangan salah paham soal istilah Interchangeable Lens Camera sama Mirrorless Camera
Orang kira, Mirrorless Camera itu pasti lensanya bisa diganti-ganti. Enggak juga! Bahkan kamera pocket digital tahun dulu, intinya yang udah bisa liat gambar lewat LCD di belakang kamera, itu mirrorless juga! Hayo, kan intinya gak pake cermin aja, bahwa cahaya tuh langsung ditangkep sama sensor. Kalo gak mau ribet gonta-ganti lensa, boleh lho pilih mirrorless pocket kamera yang lensanya gak bisa dicopot apalagi diganti-ganti ama lensa lain. Hasilnya bagus juga lho bahkan di grup penggila Sony Alpha yang gue ikutin mereka juga memuja Ricoh GR. Mana kecil lagi bisa masuk kantong!

Ini nih, mirrorless yang bahkan bisa masuk kantong!


Sekarang menurut gue udah cukup nih tentang apaan sih mirrorless. Pertanyaan selanjutnya tuh biasanya, sekian banyaknya produsen kamera (baik mirrorless maupun SLR, DSLR, dsb) apaan aja sih bedanya. Terutama, gue akan ngomongin Interchangeable Lens Camera (ILC) Mirrorless.

Gue mau bilang, fotografer tuh umumnya punya “agama” merek kamera tertentu. Maksudnya, sekali pilih 1 merek, maka selamanyalah dia akan bersama dengan merek itu bertahun-tahun! Pasti deh pernah lo pada denger ada fotografer yang Nikon-banget atau Canon-banget, 2 merek paling besar di fotografi D/SLR. Kok gitu sih? Kenapa dah harus attached banget sama 1 merek?

Jawabannya: Fotografi tuh soal ekosistem lensa!
Kok gitu?

  • Gue bisa bilang, di tiap obrolan fotografer 65% (artinya sering banget ya allah!) tuh tentang lensa apa sih yang lo pake buat motret? 25% itu obrolan itu ngomongin body kamera apa yang lo pake. dan sisanya soal aksesoris lainnya.
  • Harga lensa itu kalo mau bagus malah lebih mahal dari body kameranya! Makanya suka ada fotografer yang snob alias sombong banget pamer-pamer “lensa gue ini, ini, sama ini loh” (baca: Mahal-mahal banget, kualitas bagus, lensa dari kaca bukan plastik, auto focus kenceng, super crisp hasil gambarnya, dst bla bla bla). Ya, kecuali lo udah puas sama lensa-lensa biasa ya sok aja, tapi harganya gak murah juga lho.
  • Sekali lo beli lensa, dudukannya (mounting-nya) harus match sama body kamera. Tiap merek kamera itu beda dudukan. Lo ga bisa pake lensa Canon di body kamera Nikon. Bahkan Sony, dia punya dua model dudukan/mounting (E-mount dan A-mount) yang artinya dalam 1 merek Sony aja ada dua sistem lensa yang ga bisa dituker-tuker satu sama lain. Liat gambar di bawah deh biar jelas.

Nih liat ya. Ini gue pake contoh Sony. Itu merek bikin 2 sistem dudukan yaitu E-mount (gambar kiri) dan A-mount (gambar kanan). Karena ada 2 dudukan/sistem mounting, Sony akhirnya produksi 2 jenis lensa, lensa dengan dudukan E-mount dan lensa A-mount. Lensa E-mount ga bisa dipake di body-kamera yang pake dudukan A-mount. Begitu pun sebaliknya. KECUALI pake adapter (ada kok yang jual)

  • Mungkin buat pemula mikir bahwa punya kamera buat menggeluti hobi fotografi tuh ya body kamera nya yang paling penting! Ternyata hal itu gak sepenuhnya bener, karena fotografer tuh mentingin lensa apa yang mereka pake. Kalo lo belom paham, coba bayangin pengguna merek Apple, yang seluruh gadgetnya dia itu kayak smartphone, TV, komputer, iPod, jam tangan, pokoknya semua itu merek Apple! Nah sama kaya gitu, karena semuanya integrated, working seamlessly satu sama lain. Kalo ada yang berubah satu, akan sulit buat kerja pindah-pindah antar gadget.
  • Satu produsen kamera biasanya akan stick sama satu model dudukan sepanjang hayatnya. Lensa Nikon produksi tahun 1970-an masih bisa lho dipake sama kamera Nikon (jaman sekarang)


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s