Kamera Mirrorless: Terus harus pilih yang mana? (2)

Disclaimer:

  • Postingan ini mungkin menggeneralisir yak, bahwa brand ini karakternya cocok buat orang yang begini. Haha tapi tolong ditelan senyamannya aja deh namanya juga opini kan. Udah pasti nggak 100% benar!

Post ini lanjutan dari yang pertama, dan sekali lagi gue mau bilang kalo yang akan gue share disini terutama terkait kamera ILC/Interchangeable Lens Camera (lensanya bisa diganti-ganti).

Saking banyaknya produsen kamera sekarang, mungkin orang jadi bingung. Gue juga sih awal-awal tuh mikir musti milih yang mana ya. Gue rasa banyak anak hipster jaman sekarang udah terlalu banyak denger ‘Mirrorless tuh yang merek Fuji”. Fuji fanboys, I’m sorry, it’s not necessarily. Gue emang dasarnya anaknya skeptis sih, jadi selalu pengen tau masa sih emang Fuji doang yang bagus? Coba ah liat yang lain..

Nah, gue berpengalaman pegang 3 merek nih sejak 2015. Dan sekali lagi sesuai disclaimer ini review gue sebagai pengguna yang casual, santai, pokoknya sesuai kebutuhan gue aja. Dan gue rasa prinsip “sesuai kebutuhan” ini yang harus juga lo-lo pada tekankan pada diri lo. Oiya, 3 merek yang pernah gue pegang itu adalah Samsung (model NX3000), Fujifilm (model XA-2), dan Sony (A6000).

Awal mula gue pake tuh Samsung NX3000 gue sih suka banget karena dari segi look tuh vintage banget, instagrammable, kini, dan hipster lah! Suka! hahaha. Nah kamera ini tuh menurut gue bagus karena sesuai kebutuhan dasar anak-anak instagram. Fiturnya yang gue suka:

  • ada Wifi-nya, penting banget buat kamera jaman sekarang punya ini nih, supaya apa yang kita potret bisa langsung pindah ke hp!
  • ada NFC-nya, bagi gue sih ini penting banget banget karena bener-bener memudahkan. Oiya yang belom tau NFC itu apa, kepanjangannya: Near Field Communication. Intinya ini harus melibatkan 2 gadget (bisa hp-hp, hp-kamera, hp-speaker, hp-komputer, dst!) yang kalo sama-sama disentuhin satu sama lain dia akan langsung mengerjakan tugas tertentu. Dalam hal ini: transfer file via wifi. Tinggal tap/sentuh kameranya pake hp, cus langsung pindah fotonya! Oiya, fitur NFC sementara cuman buat yang hpnya Android aja soalnya NFCnya iPhone baru bisa buat ApplePay doang, di-lock dari pabriknya #CMIIW
  • ada fitur remote control pake HP, dengan pilihan yang banyak sama kaya di kameranya. Jadi bisa atur-atur segala setting kamera tanpa harus sentuh kameranya, dan apa yang kamera liat juga langsung streamed ke HP, semacam live view gitu. Cool!
  • LCDnya bisa diflip, buat selfie hahah
  • ada menu instan yang bisa bikin gambar tuh looks professional. Jadi tinggal pilih misalnya water fountain, langsung bisa deh motret air terjung jadi kayak kapas mengalir gitu tanpa harus jadi fotografer professional

Dengan kelebihan begitu, kamera ini tuh cocok buat karakter pengguna:
anak masa kini, ingin terlihat gaul, kualitas yang pro-pro amat dari gambar gak begitu penting (cukup bagus aja udah seneng), seneng kemudahan, ga berminat untuk ganti-ganti lensa (karena ekosistem samsung lensanya masih dikit banget). Pokoknya manusia simpel, yang pengen pake ILC Mirrorless, pakailah Samsung!

Ada sih yang pro bangetnya versi Samsung itu NX1 kalo gasalah. Tapi tetep karena ekosistem lensanya masih simpel artinya bikin gambar bagus ga perlu ribet mikir ini itu. Pokoknya motret!

Berikutnya, Fuji XA-2, ini punyanya adek gue sih. Sesekali gue pake untuk motretin dia (yang punya kamera intinya lebih suka dipotret daripada motret). Kamera fuji tuh terkenal di kalangan anak-anak masa kini yang suka foto instagram, mungkin (mungkin lho ya!) karena kamera fuji ini memproses gambarnya tuh lebih clean looking, cenderung over-exposure (terlalu terang), atau agak warm. Foto yang dihasilkan itu warnanya enak di mata tapi menurut gue nggak sesuai sama kenyataan. Kayak misalnya ada bunga warna merah, itu merahnya agak beda dikit pas dipotret jadinya. Sebenernya gue selalu bilang, Fuji tuh mirip iPhone. Hasil fotonya gue akui bagus, dan yang paling penting enak di mata (that’s the point of photography kan ya?), tapi post-processingnya itu lho yang buat gue yang masih suka ngedit-ngedit foto jadi agak susah. But still, Fuji (and iPhone) is great. Poin-poin yang gue suka:

  • modelnya tuh lho vintage buanget. lebih vintage lagi dari samsung malah
  • hasil fotonya bikin enak di mata, fitur night mode nya adek gue paling suka, alasannya: bikin kulit putih banget! hahaha
  • hasil-hasil fotonya hampir selalu instagrammable entah kenapa kalo pake kamera ini. Mungkin ini yang bikin orang-orang kebanyakan jadi suka sama Fuji
  • gue suka banget karena banyak banget tombol dan dialnya. Bagi gue makin banyak tombol yang didedikasikan khusus di kamera tuh makin bagus, karena lo gak harus pindah-pindah menu hanya untuk ngubah settingan yang artinya kehilangan momen waktu motret tuh bisa diminimalisir.
  • bisa buat selfie!
  • ada wifinya juga (tapi nggak ada NFC), jadi kalo mau sambungin ke HP harus manual: nyalain wifi kamera, detect wifi dari hp, konek deh udah secara manual.

Karakter pengguna yang tepat buat Fuji ini, dari segi jiwa bentukannya kurang lebih sama kaya pengguna Samsung. Yang muda-muda gitu, yang look tuh penting karena vintage dan hipster. Bedanya, buat lo yang mau kualitas gambarnya lebih bagus lagi dengan rela lebih ribet untuk setting ini itu (karena setau gue nggak ada app/aplikasi di dalam kameranya buat bantuin lo motret a-la profesional gitu–maafin lho kalo salah, sok dikoreksi). Artinya perlu ada skill juga buat mengoperasikan kamera Fuji, nggak se-laid back pengguna Samsung. Meski menurut gue hal ini bisa dipelajarin seiring waktu.

Teknologi Fuji juga macem-macem banget sekarang, dari yang paling sederhana (artinya yang paling murah), sampe yang paling advance (mahal bok!). Oiya, pengguna Fuji juga diharapkan lebih berduit kalau berminat ganti-ganti lensa ya. Jajaran lensa Fuji tuh udah sampe puluhan dan lengkap, tapiii terkenal mahal hehe. Semangat!

Tuh lensa fuji udah buanyak

Nah, berikutnya ini kamera yang gue pake sekarang, Sony Alpha 6000. Kamera Sony Alpha tuh udah lama ada sebenarnya dengan jajaran DSLRnya. Tapi ya gue juga baru tau sih, soalnya kan dari dulu pas masih jaman D/SLR itu taunya cuman Canon sama Nikon. Sony itu sebenernya produsen sebagian besar sensor kamera baik kamera beneran maupun kamera hp, atau kamera apa aja deh. SONY lho. Jadi ibarat dia Cina yang semua barang yang kita pake itu pasti ada made in china nya, kamera juga gitu, mau mereknya apapun sensornya hampir pasti made in Sony. Tapi kaya di posting gue sebelumnya, tiap produsen kamera itu pasti punya resep masing-masing di sisi software mereka biar jadi trademark mereka kan? Ya kalo sama apa pointnya deh bersaing?

Anyway, kamera Sony itu ekosistemnya udah gila banget kayak yang bisa lo liat di gambar di bawah. Super super banyak lensa dan aksesorisnya. Yang gue suka dari kamera gue ini adalah:

  • pilihan lensanya banyak banget! dan meskipun katanya lebih murah dari Fuji, tetep sih gue gak mampu beli lensa banyak-banyak. hahaha
  • mode dialnya pro banget
  • banyak tombol dan dialnya juga kayak Fuji
  • ada wifi
  • ada NFC (hampir setiap produk Sony sekarang kayak speaker, tv, hp semuanya udah pake NFC sih)
  • yang gokil di Sony tuh ada App Store nya, jadi dia pun sedia aplikasi-aplikasi buat bantuin kita yang lagi males atau nggak profesional tapi pengen bikin foto-foto yang stunning! Dan gak harus semuanya punya jadi dia biasanya kameranya tinggal dikonekin ke wifi, terus bisa buka store dari kameranya, beli deh appnya (pake kartu kredit). Mau bikin foto bintang jatuh, dia ada appnya, mau bikin video timelapse ada, bikin sunset makin dramatis juga ada, apa aja deh!
  • menu nya gampang dimengerti karena bentuknya dibagi ke halaman-halaman gitu.

Karakter yang pas buat pengguna Sony tuh full range banget dari yang mau casual sampe yang pro banget nget. Saking lengkapnya pilihan kameranya dia dan pembedaan antar segmennya juga cukup jelas. Mau simpel bisa, yang idupnya kurang ribet dan pengen dibikin ribet juga bisa ye kan. Gue pikir artinya ini cocok buat lo yang versatile, pengen jaga-jaga barangkali taraf hidup makin naik skill juga nambah jadi bisa tambah-tambah juga beli lensa sama aksesoris pelengkap.

Ya.. gila kan dia, sistemnya lengkap. Pilihan lensa tinggal liat aja tuh gambar banyaknya. Pilihan body kamera juga dari yang simpel ampe ribet ada. Sebenernya bukan berarti lebih bagus, tp intinya lo bisa pilih.

Tolong dicatat ya bahwa yang gue ulas disini memang sih berdasarkan pengalaman gue, tapi yang namanya kamera di masing-masing brand itu banyak modelnya lho. Kayak Fuji ada XM-1, XT, dsb. Sony ada A5000, A5100, A7, A7r, A7ii, dst.. Tapi seengganya bisa kasih gambaran lah ya buat yang lagi pilah pilih kamera mirrorless🙂


Gimana merek yang lain?

Gue bilang kan kalo gue cerita di postingan ini kamera-kamera yang pernah gue pegang dan rasakan sendiri. Untuk yang lainnya sok aja cek. Beberapa merek yang worth to check: Leica, Olympus, Ricoh. Adalagi ga ya? gue jadi khawatir kalo ga sebut merek lain ada fan yang merasa didiskriminasikan. Hahaha. maaf ya kalo ternyata dari cara gue ngejawab pertanyaan ini gue jadi ketawan kurang gaul di dunia fotografi.

Kemanakah Nikon dan Canon?

Nah itu dia, gue sendiri belom pernah tau denger sih apakah mereka mengeluarkan line mirrorless. Gue yakin sih ada juga, tapi gue jarang denger/jarang baca, ATAU sekali lagi gue kurang gaul jadi yang kaya gini-gini gaktau. Cuman sejauh ini belom pernah tau gue ada yang rekom mirrorless dari dua merek legendaris ini. Gue agak anticipate sih mungkin sometimes in the future dua merek ini bakal naik juga kalo mirrorlessnya udah booming juga. Siapa sih yang ga percaya kualitas dua brand ini?



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s